fbpx

Soal Desa Siluman, Ganjar: Itu Sudah Lama

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo ikut angkat bicara soal Desa Fiktif atau ‘Desa Siluman’ yang disebut-sebut pemakan anggaran dana desa dari pemerintah. Menurutnya munculnua desa siluman itu sudah lama.

“Itu kasusnya sudah lama, sekarang semuanya harus evaluasi. Pemerintah pusat, provinsi maupun kabupaten/kota harus memastikan kebenaran data tentang jumlah desa termasuk pemekarannya,” kata Ganjar, Jumat (8/11).

Soal siluman atau tidak, lanjut Ganjar, itu adalah soal data. Dia mengusulkan agar Kementerian Desa, Kementerian Dalam Negeri dibantu Gubernur, Bupati/Wali Kota hingga camat untuk update data desa.

“Harus dilakukan sekarang, agar lima tahun pemerintahan Pak Jokowi ke depan, pemanfaatan dana desa ini bisa clear dan sesuai target untuk penurunan kemiskinan, kemakmuran masyarakat, menjaga lingkungan, isu anak dan perempuan serta target-target lainnya,” tegasnya.

Disinggung terkait temuan empat ‘Desa Siluman’ yang ada di Sulawesi Utara (Sultra) oleh Kemendagri, Ganjar meminta agar segera ditindaklanjuti. Jika selama ini ada transfer dana desa ke ‘Desa Siluman’ itu dan terpakai, maka menurut Ganjar pasti ada yang menyalahgunakan dana tersebut.

Baca juga: Pemerintah Selidiki ‘Desa Siluman’ Pemakan Anggaran

“Itu tidak terlalu sulit, apalagi cuma empat. Dipanggil saja bupatinya, maka selesai,” tegasnya, seperti dikutip dari Kabar24.

Sementara itu, terkait dana desa di Jawa Tengah, Ganjar menegaskan bahwa penyaluran dana desa sangat baik. Penyaluran dana secara langsung dari pusat ke desa selama ini berjalan lancar.

“Yang menjadi perhatian kami adalah membantu desa mengelola dana desa dengan baik. Sampai saat ini, semua berjalan dengan baik, dari segi pengelolaannya, peruntukannya serta manajamen lain,” terangnya.

Bahkan, dari dana desa yang diberikan, lanjut Ganjar, saat ini sudah dirasakan manfaatnya. Banyak sekali desa-desa di Jawa Tengah yang menjadi lebih maju dengan berbagai inovasi yang dilakukan.

“Sudah kelihatan sekali manfaatnya, banyak desa yang berkembang luar biasa. Sekarang di desa-desa itu muncul berbagai inovasi, baik bidang teknologi, pertanian dan lainnya. Yang menyenangkan, desa wisata tumbuh pesat di Jateng yang membuat banyak wisatawan datang,” ujarnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *