Ngesti Pandawa

Viaduk Gilingan Bakal Direnovasi, Bisa Dilewati Bus Tingkat

Viaduk Gilingan | Foto: solotrust.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Wali Kota Solo, FX Hadi Rudyatmo menyatakan Pemprov Jateng akan merenovasi Viaduk Gilingan sehingga bisa dilewati kendaraan berbadan besar seperti truk dan bus tingkat. Jalan di bawah jembatan rel kereta api di kawasan jalan Ahmad Yani tersebut bakal diperlebar dan diperdalam hingga 5,2 meter.

Dia menututkan saat ini, Badan Perencanaan, Penelitian & Pengembangan Daerah (Bappeda) tengah mendata lahan maupun hunian yang terdampak rencana tersebut. Proyek yang bersumber dana dari pemerintah pusat itu bakal dikerjakan pada tahun depan.

“Sepertinya enggak sampai mengenai rumah atau lahan warga karena bahu jalan di sana cukup lebar. Kemungkinan hanya memindahkan wesel rel kereta api. Wesel itu kan konstruksi rel kereta api yang bercabang [bersimpangan] tempat memindahkan jurusan jalan kereta api. Sempat jadi perdebatan, tapi tidak menjadi masalah karena bisa digeser,” kata Rudy, belum lama ini.

Menurutnya, selain memperdalam dan melebarkan jalur lintas bawah tersebut, ground tank atau kolam limpahan air juga bakal diperluas dengan tambahan pompa. Karena itu saat musim penghujan, viaduk tersebut diyakini tidak akan tergenang.

Baca juga: China Kucurkan Pinjaman Rp226 Miliar Untuk PLTSa Putri Cempo Solo

“Sebenarnya genangan itu terjadi karena sabotase. Lubang ke saluran ground tank disumbat oknum tidak bertanggungjawab,” jelasnya.

Rudy menyebut tujuan pendalaman dan pelebaran viaduk terkait dengan lalu lintas bus berpendingin udara yang tak bisa lewat jalur itu. Jl. Yosodipuro yang termasuk jalan dalam kota kerap rusak lantaran dilewati bus besar.

“Nanti bus besar-besar itu bisa lewat situ langsung ke Terminal Tirtonadi. Salah satunya Bus Rosalia Indah. Mereka punya 21 unit bis tingkat, nanti bisa lewat sana,” papar Rudy.

Sebelumnya, Kepala Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga dan Cipta Karya Provinsi Jateng, AR Hanung Triyono mengatakan pelebaran dan pendalaman viaduk merupakan proyek lanjutan dari peningkatan kapasitas Jl. Ahmad Yani. Detail engineering design (DED) proyek lintas bawah itu telah rampung.

Anggaran pelebaran jalan tersebut mencapai Rp4,7 miliar. “Ini baru kami kaji. Salah satunya soal pembebasan lahan yang memang harus dilalui. Pak Wali [Wali Kota Solo F.X. Hadi Rudyatmo] meminta proyek ini masuk P1 atau prioritas satu. Tinggal nanti eksekusinya pakai APBD provinsi atau APBN. Tapi, kemungkinan kami usulkan pakai APBN,” kata dia di The Sunan Hotel Solo, beberapa waktu lalu. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*