COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Pemprov Jateng Percepat Proses Pembebasan Lahan Untuk Fly Over Ganefo

Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Proses pembangunan jalan layang (Fly Over) Ganefo, Mranggen, Kabupaten Demak terus dikebut. Pemerintah Provinsi Jawa Tengah segera melakukan penaksiran/penilaian (appraisal) sejumlah aset lahan yang akan dijadikan untuk proyek tersebut.

Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Tengah Sri Puryono mengatakan pihaknya tengah melakukan appraisal berupa lahan milik Perum Perhutani dan PT Kereta Api Indonesia atau Ditjen Perkeretaapian. Hal ini dilakukan untuk mempercepat pembangunan proyek Jalan Layang Ganefo, Mranggen, Kabupaten Demak, untuk mengurangi kemacetan di kawasan tersebut.

“Untuk lahan Perum Perhutani yang akan digunakan pembangunan Fly Over Ganefo segera dilakukan appraisal, sedangkan lahan milik PT KAI atau Ditjen Perkeretaapian segera dicek bersama,” katanya seperti dikutip dari Antara, Senin (7/10).

Lebih lanjut Sekda yang juga menjabat Ketua Tim Pengadaan Tanah Bagi Pembangunan untuk Kepentingan Umum itu mengatakan bahwa pihaknya akan melakukan pengecekan dan pengukuran lahan yang terkena proyek pembangunan Jalan Layang Ganefo Mranggen.

Baca juga: Tiga Prioritas Pengembangan Jateng Ditarget Rampung Tahun Ini, Apa Saja?

Sekda meminta untuk berita acara pengumuman pembangunan Jalan Layang Ganefo Mranggen segera disampaikan kepada Kanwil BPN agar dapat segera ditindaklanjuti karena Pemprov Jateng saat ini juga masih menunggu surat jawaban dari Menteri Perhubungan, Direksi PT KAI, dan Direksi Perum Perhutani.

“Saya minta berita acaranya segera disampaikan kepada pihak-pihak terkait, yakni Kanwil BPN agar segera ditindaklanjuti,” tuturnya.

Dalam waktu dekat Sekda berencana mengadakan rapat pemantapan dan finalisasi terhadap pengadaan lahan pembangunan Jalan Layang Ganefo Mranggen dengan mengundang pihak terkait. “Hal itu sebagai upaya percepatan, ingat ini sudah masuk Oktober,” ujarnya.

Seperti diwartakan, pembangunan Jalan Layang Ganefo Mranggen ruas Semarang-Godong membutuhkan lahan seluas lebih kurang 16.979 meter persegi.

Pelaksanaan pengadaan lahan diperkirakan pada September sampai Desember 2019, sedangkan untuk pembangunan fisiknya akan dilaksanakan pada 2020. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*