fbpx Press "Enter" to skip to content

Pembangunan Flyover Mranggen Tunggu Perizinan dan Pembebasan Lahan

Senin, 15 April 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pembangunan proyek Flyover Mranggen yang berada di perlintasan kereta api sebidang, Jl. Semarang-Purwodadi atau tepatnya di depan Pasar Mranggen, Demak saat ini tinggal menunggu proses perizinan dan pembebasan lahan.

Pelaksana tugas (Plt) Kepala Dinas Pekerjaan Umum (PU) Bina Marga dan Cipta Karya Jateng, Hanung Triyono mengatakan proyek jalan layang yang diperkirakan menelan biaya sebesar Rp1120 miliar itu ditargetkan mulai dibangun pada 2020.

“Pembangunan sudah kita siapkan. Ini tinggal menyelesaikan soal perizinan, baik dari Perhutani, pembebasan lahan dan perizinan dari PT Kereta Api Indonesia (KAI). Tahun depan rencana [pembangunan] sudah berjalan,” kata Hanung, seperti dikutip dari Solopos.com, Senin (15/4).

Dia menambahkan flyover Mranggen menjadi salah satu dari sejumlah proyek inrfastruktur yang bakal dibangun Pemprov Jateng pada tahun depan. Hanung menyebut panjang flyover di Mranggen itu memiliki panjang sekitar 750 meter.

Saat ini, lanjutnya detail engineering design (DED) nya sudah jadi dan sudah diajukan ke Pemprov, namun ada sejumlah pembenahan karena adanya perbedaan pendapat antara Pemprov Jateng dengan PT KAI.

Baca juga: Pembangunan Flyover Bundaran Kartasura Terancam Mundur

Lebih lanjut Hanung menjelaskan pihak PT KAI menginginkan lebar flyover itu mencapai 10,5 meter, sementara yang diajukan Pemprov Jateng hanya sekitar 6,5 meter.

“DED [detail engineering design]-nya sudah jadi. Sudah kita ajukan, hanya ada beberapa pembenahan. Total proyek itu akan menghabiskan dana Rp120 miliar,” ujarnya.

Menurut Hanung flyover itu sangat penting mengingat jalur tersebut kerap menjadi titik macet, terlebih jika kereta api tengah melintas.

“Jadi tujuan pembangunan flyover itu untuk mengurangi kemacetan. Di situkan kerap jadi titik macet saat orang masuk atau pulang kerja,” ujar Hanung.

Selain Mranggen, Pemprov Jateng juga berencana membangun flyover di atas perlintasan sebidang yang ada di Kroya, Banyumas. Namun, rencana pembangunan flyover di perlintasan sebidang yang ada di Kecamatan Kebasen, Banyumas itu, saat ini baru tahap pengajuan DED.

“Kalau di Kroya saat ini baru tahap pengajuan DED, mudah-mudahan tahun depan sudah bisa pembebasan lahan,” kata Hanung.

Seperti diketahui, Pemprov Jateng terus menggenjot pembangunan infrastruktur pendukung demi mendukung pemberdayaan sektor pariwisata. Sekretaris Daerah Provinsi Jateng Sri Puryono menyatakan keyakinan sektor pariwisata mampu menjadi penopang pertumbuhan ekonomi strategis bagi daerah.

“Pariwisata juga bisa mendorong pertumbuhan pembangunan wilayah yang memiliki potensi alam dan potensi sejarah. Muaranya adalah peningkatan kesejahteraan masyarakat,” ujar Sri Puryono saat memberi sambutan pada pembukaan Diseminasi Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional Hasil Riset Strategi Pengembangan Pariwisata Jateng, di Gedung Bank Indonesia Perwakilan Jateng, Kota Semarang, belum lama ini.

Terkait infrastruktur pendukung, kata dia, daya tampung Bandara Ahmad Yani lebih banyak, nyaman, dan bagus. Selain itu, rute-rute internasional yang langsung dari dan ke Semarang memberikan peluang positif.

Untuk transportasi air melalui Pelabuhan Tanjung Emas Semarang, tercatat semakin banyak kapal pesiar yang berlabuh, serta reaktivasi beberapa jalur kereta api di Jateng yang sebelumnya tidak difungsikan.

“Kalau daerah atau wilayah itu ingin berkembang, maka kembangkan perdagangan, kemudian kembangkan pariwisata dan investasi. Sektor pariwisata sangat penting,” tambahnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id