Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

76.981

78.572

2%

Kasus Baru

1.282

1.591

24%

Update: 14 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Demo Hong Kong Makin Anarkis, Carrie Lam Bakal Minta Bantuan China

Demo Hong Kong | Foto: medium.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, HONG KONG – Pemimpin eksekutif Hong Kong Carrie Lam mengatakan dia tidak akan sungkan menerima bantuan dari China untuk mengatasi demonstrasi ricuh yang sudah berlangsung sejak empat bulan lalu.

Dilansir dari laman AFP, Selasa (8/10), akhir pekan lalu demonstran kembali berunjuk rasa bentrok dengan aparat keamanan. Mereka menentang aturan pelarangan memakai masker atau topeng selama berdemo.

Bentrokan kali ini diwarnai kekerasan yang makin mengkhawatirkan. Massa merusak fasilitas umum seperti stasiun kereta, merusak toko-toko, kendaraan, membakar ban dan memblokir jalan.

Lam mengatakan kepada wartawan, aparat keamanan Hong Kong hingga saat ini masih bisa menangani kericuhan yang terjadi. Namun dia tidak menutup kemungkinan meminta bantuan China jika kondisi makin parah.

“Tapi jika situasinya makin parah maka kita tidak menutup kemungkinan (minta bantuan China) kalau kita mau Hong Kong masih punya kesempatan,” ujarnya dalam sebuah konferensi pers.

Lam menuai kritik setelah dia memutuskan memberlakukan larangan penggunaan masker sejak Jumat lalu.

Baca juga: Situasi Politik Terus Memburuk, Hong Kong Terancam Ditinggalkan Warganya

Sejauh ini sudah ada dua orang ditangkap yaitu mahasiswa dan seorang perempuan 38 tahun karena alasan memakai masker. Dalam pengadilan kemarin para pendukung keduanya hadir di persidangan memakai masker masing-masing.

Keduanya diancam dengan hukuman tiga tahun penjara karena melanggar aturan berkumpul dan memakai masker yang diancam hukuman maksimal satu tahun penjara. Keduanya kemudian dibebaskan dengan uang jaminan.

Lam menuturkan, masih terlalu dini untuk mengevaluasi apakah aturan pelarangan masker itu efektif atau tidak. “Saya yakin kalian setuju dengan aturan baru ini. Butuh waktu supaya aturan ini bisa diterapkan dengan efektif,” kata dia.

Seperti diketahui, ribuan demonstran Hong Kong kemarin kembali turun ke jalan di tengah hujan menolak larangan memakai masker saat demo yang pekan lalu diterapkan oleh pemimpin wilayah itu.

Para demonstran tetap berkukuh memakai masker dan memberi perlawan yang makin beringas kepada aparat keamanan. Demo kali ini bahkan diikuti para keluarga dan kaum lansia.

Dilansir dari laman CBS News, Senin (7/10), titik kerumunan massa terlihat di Taman Victoria, daerah pusat perbelanjaan Causeway Bay hingga ke kawasan bisnis keuangan internasional. Dengan membawa payung demonstran memakai masker khusus dan sebagian memakai topeng Guy Fawkes yang terkenal dari film V for Vendetta. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*