fbpx Press "Enter" to skip to content

Selain Bangun Istana Jokowi Janjikan Penempatan 1.000 Mahasiswa Papua di BUMN

Selasa, 10 September 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Presiden Joko Widodo akan membangun Istana Presiden di Papua pada 2020. Hal ini menjawab permintaan dari para tokoh Papua yang disampaikan langsung padanya saat bertemu di Istana Negara, Jakarta, hari ini, Selasa, (10/9).

“Mulai tahun depan istana ini akan dibangun,” kata mantan Gubernur DKI Jakarta ini disambut tepuk tangan dari 61 tokoh Papua dan Papua Barat yang hadir.

Selain itu, Jokowi juga menjanjikan 1.000 mahasiswa asal Papu yang baru lulus bakal bekerja di Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Jokowi akan meminta BUMN dan perusahaan swasta besar untuk menerima ribuan lulusan Papua tersebut.

“Saya siang hari ini, membuka ini, untuk BUMN dan swasta besar akan saya paksa. Jadi kewenangan saya gunakan agar bisa menerima mahasiswa yang baru lulus dari tanah Papua. Sementara siang hari ini, 1.000 dululah,” ujar Jokowi usai bertemu tokoh Papua di Istana Negara, Jakarta, Selasa (10/9).

Sementara itu, terkait pembangunan istana kepresidenan di Papua, sebelumnya, ketua rombongan tokoh Papua dan Papua Barat, yang merupakan Ketua DPRD Kota Jayapura, Abisai Rolio, menyampaikan sejumlah permintaan. Salah satunya adalah membangun Istana Kepresidenan di Jayapura.

Baca juga: Jokowi Perintahkan Kapolri Segera Tindak Tegas Pelaku Diskriminasi Mahasiswa Papua

Untuk lokasi pembangunan Istana Kepresidenan itu, Abisai menyumbangkan tanahnya seluas 10 hektare. “Saya menyumbangkan tanah 10 hektare untuk dibangun Istana Presiden sehingga perjalanan bapak ke Papua diubah dari berkunjung menjadi berkantor,” ujarnya.

Jokowi sempat menanyakan pada Abisai terkait keseriusannya menyumbang tanah 10 hektare tersebut. “Benar? 10 hektare gratis?, gratis? tanahnya sudah ada? jadi hari ini de facto sudah diserahkan?,” kata Presiden.

Abisai pun kembali menyampaikan keseriusannya menghibahkan tanahnya itu untuk dibangun Istana. Mendengar jawaban Abisai, Jokowi sempat berhenti bicara dan bisik-bisik dengan Menteri Sekretaris Negara Pratikno sebelum akhirnya mantap memutuskan pembangunan Istana di Papua.

“Saya bisik-bisik dulu supaya keputusannya enggak keliru. Duitnya ada apa enggak,” ujarnya di sambut gelak tawa para hadirin.

Dia menjelaskan Jokowi mengatakan pembangunan Istana Kepresidenan di Papua terbilang tidak mudah. Selain anggaran, pembangunannya juga terkendala soal lahan.

Sebelumnya Abisai menyampaikan 10 tuntutan masyarakat Papua kepada Jokowi. Salah satu poin tuntutannya agar pemerintah membangun Istana Kepresidenan di Jayapura. Tujuannya jika Presiden ke Papua tak hanya sekadar berkunjung, tapi berkantor.

Bahkan, kata Abisai, dirinya akan memberikan secara gratis lahan 10 hektare untuk pembangunan Istana Kepresiden.

“Terakhir yang kesepuluh, membangun Istana Presiden di Papua di Kota Jayapura. Saya berkenan dengan pesan almarhum Sukarno. Maka saya menyumbangkan lahan 10 hektar untuk dibangun Istana Kepresidenan RI. Sehingga perjalanan ke Papua, berubah dari berkunjung menjadi berkantor,” ujar Abisai. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id