fbpx

PLN Janji Tarif Pengisian Energi Listrik Bakal Lebih Murah Dari BBM

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – PT PLN (Persero) menargetkan, tarif pengisian energi kendaraan listrik lebih murah dari harga Bahan Bakar Minyak (BBM). Untuk itu, perseroan membuka kesempat pihak swasta menyediakan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU).

Direktur Binis Regional Jawa Bagian Barat Haryanto WS mengatakan, agar masyarakat tertarik menggunakan kendaraan listrik, PLN akan membuat tarif listrik untuk kendaraan listrik lebih murah dari harga BBM.

“Harga listrik charging station SPKLU harus lebih murah dari bbm, itu target kami‎,” katanya belum lama ini.

Dikutip dari Liputan6, Haryanto mengatakan, PLN akan membuka kesempatan pihak swasta membangun SPKLU, hal ini untuk mepercepat perluasan infrastruktur pengisian kendaraan listrik. Rencananya, pihak swasta yang menyediakan SPKLU akan diberikan harga listrik khusus.

“Misalnya charging dikelola swasta itu kelompok tarif bisinis charging station dan harga khusus,” tuturnya.

Haryanto mengungkapkan, untuk besaran tarif listrik yang digunakan‎ untuk pengisian energi kendaraan listrik dari SPKLU yang dikelola swasta, akan disamakan dengan tarif listrik SPKLU milik PLN yaitu Rp 1.467 per kilo Watt hour (kWh).

“Semua harga yang sampai ke pelanggan sama (antara SPKLU swasta dan PLN),” tandasnya

Sementara itu, untuk biaya penambahan daya listrik pada pemilik kendaraan listrik akan diberikan keringanan.

General Manager PLN Disjaya Ikhsan Asaad mengatakan bagi pemilik sepeda motor, PLN bakal memberikan diskon sebesar 75% ditambah keringanan tarif 30% jika melakukan pengisian daya pada malam hari. Diskon itu pun berlaku hingga akhir tahun ini.

Baca juga: Subsidi Listrik 900 VA Dicabut, Ini Dampaknya Terhadap Inflasi

Dia menambahkan, harga listrik per Kwh sekitar Rp1.640 per Kwh tetapi harga itu masih terus dibahas dengan stake holder terkait. Menurutnya, tujuan utama PLN ialah mendorong masyarakat untuk mulai menggunakan kendaraan listrik.

“Nantinya lebih murah dari harga bensin minimal 30%- 40% kami bersinergi dengan BUMN lain juga,” ujarnya, Rabu (4/9).

Khusus untuk bus listrik, Ikhsan mengatakan pihaknya telah berdiskusi dengan PT Transportasi Jakarta (Trans Jakarta) untuk merumuskan harga listrik yang tepat bagi bus listrik. Menurutnya, bus listrik dapat memanfaatkan keringanan tarif dengan mengisi daya pada malam hari.

Insentif diberikan karena banyak pembangkit yang tidak optimal digunakan pada malam hari karena aktivitas industri yang terhenti. Dengan daya jelajah bus listrik hingga 400 km, katanya, tidak masalah ketika beroperasi pada siang hari.

“Nanti kita lihat kalau pakai listrik cas malam murah, banyak power plant kami tidak terutilisasi baik. Kami harus turunkan power plant yang murah, mengisi daya malam hari kemudian dipakai siang hari,” katanya.

PLN sendiri akan membangun lima fast charging station, satu ultra fast charging dan 10 charging station di Jakarta pada tahun ini. “Nantinya akan diresminkan pada 27 Oktober 2019 bertepatan pada hari listrik,” ujarnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *