fbpx

Jalur Kereta Api Jogja-Borobudur Dibangun 2021, Target Sampai Parangtritis

 data-srcset
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Kementerian Perhubungan (Kemenhub) akan membangun jalur kereta api Jogja-Borobudur pada 2021. Dalam jangka panjang, pembangunan rel kereta api rencananya mencapai Parangtritis.

Sekertaris daerah DIY Gatot Saptadi mengatakan jalur rel kereta api Borobudur-Jogja-Parangtritis memang masuk dalam RTRW (rencana tata ruang dan wilayah) DIY. Jalur tersebut, kata dia, membujur dari jalur Utara ke Selatan.

“Ada dalam RTRW, utara selatan sampai Parangtritis, itu ada. Cuma jalurnya di mana tidak tahu,” kata dia, seperti dilansir Bisnis.com, Kamis (26/9).

Menurut Gatot, ada dua jalur yang direncanakan. Pertama reaktivasi jalur lama, dan kedua membuat jalur baru. Jika Dirjen Perkeretaapian ingin bernostalgia, katanya, maka reaktivasi bisa diambil. Hanya saja, ongkosnya dinilai lebih mahal karena sebagian besar jalur kereta yang nama sudah digunakan untuk pemukiman.

“Rel di jalur lama sudah banyak yang hilang. Di Sleman sudah habis semua. Sebagian masih bisa digunakan, seperti Palbapang,” katanya.

Jika ingin membangun jalur baru, kata Gatot, maka prosesnya harus dilakukan sejak awal. Mulai dari pengajuan dokumen perencanaan, pengajuan izin penetapan lokasi (IPL) hingga pembebasan lahan yang akan digunakan.

“Ya itu konsekuensinya. Seingat saya nanti (rel) dibangun elevated. Tinggal kebijakan pemerintah yang diambil yang mana,” ujar Gatot.

Sekadar diketahui, berdasarkan Pergub No.8/2017 terkait rencana induk perkeretaapian 2017-2036, ada tiga jalur kereta dari Borobudur yang akan menjadi prioritas pengembangan ketika masuk wilayah DIY.

Ketiga jalur tersebut meliputi, jalur Bandara Kulonprogo-Brambanan, Jalur Bandara Kulonprogo-Parangtritis dan Jalur Borobudur-Samas.

Baca juga: Jalan Tol Solo-Jogja Segera Terwujud, Begini Trasenya

Mengutip Pergub, jalur yang dilalui meliputi Bandara Kulonprogo-Kedundang-Jogja-Brambanan ini ditarget selesai 2020.

Stasiun yang akan dilalui di antaranya Stasiun Bandara Kulonprogo, Stasiun Kedundang, Stasiun Wates, Stasiun Kalimenur, Stasiun Sentolo, Stasiun Sedayu, Stasiun Rewulu, Stasiun Patukan, Stasiun Jogja, Stasiun Lempuyangan, Stasiun Timoho, Stasiun Janti, Stasiun Maguwo, Stasiun Kalasan, dan Stasiun Brambanan di selatan Candi Prambanan.

Sementara jalur Borobudur-Samas direncanakan akan selesai pada 2029 mendatang, dengan menghidupkan Jalur kereta dari Borobudur–Jogja– Palbapang hingga pantai Samas.

Adapun untuk Jalur Bandara Kuloprogo–Parangtritis ditargetkan selesai pada 2036. Jalur tersebut meliputi Stasiun Bandara Kulonprogo, Stasiun Pleret, Stasiun Brosot, Stasiun Pantai Baru, Stasiun Samas dan Stasiun Parangtritis.

Jalur kereta ini ke depan diharapkan dapat meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan dan mengurangi kemacetan di jalan.

Sebelumnya, Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengatakan konektivitas Joglosemar menjadi potensi luar biasa. Hal itu menjadi salah satu prioritas yang akan dibangun oleh Kemenhub. Salah satunya, konektivitas jalur kereta api antara Borobudur ke Kulonprogo. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *