fbpx

Pemerintah Jepang Evakuasi 850.000 Jiwa Akibat Banjir

Mari berbagi

JoSS, TOKYO – Pemerintah Jepang mengeluarkan peringatan darurat langka serta mengevakuasi 850.000 warganya akibat hujan lebat yang mengakibatkan banjir dan tanah longsor di Pulau Kyushu di Jepang Selatan pada Rabu, (28/8). Musibah tersebut telah merenggut 2 korban jiwa.

Lembaga penyiaran umum NHK menyebutan bahwa seorang pria tewas ketika mobilnya hanyut diterjang air di Prefektur Saga, tempat sebagian daerah dilanda curah hujan lebih dari 100 mm dalam 1 jam.

Seorang lelaki lain di Prefektur Fukuoka meninggal setelah dihanyutkan air saat ia keluar dari mobilnya, sedangkan seorang perempuan di Saga ditemukan tanpa tanda-tanda hidup setelah mobilnya jatuh ke dalam saluran air.

Tayangan televisi memperlihatkan jalan dan rel kereta terendam air dan banyak orang menerobos banjir setinggi lutut setelah tanggul beberapa sungai jebol.

Pasukan Pertahanan Bela Diri Darat—militer Jepang, telah mengerahkan 100 prajurit untuk memberi bantuan darurat setelah ada permintaan dari pemerintah Prefektur Saga.

Baca juga: Korsel Segera Akhiri Kerjasama Intelijen Militer Dengan Jepang, Ada Apa?

“Kami mendeteksi tingkat hujan deras yang sangat tinggi di kota-kota di mana peringatan dikeluarkan. Ini adalah situasi di mana kalian harus melakukan yang terbaik untuk melindungi nyawa kalian,” ujar seorang pejabat Badan Meteorologi Jepang, Yasushi Kajiwara.

Yasushi kemudian memperingatkan warga yang tinggal di lokasi-lokasi rawan untuk segera angkat kaki tanpa menunggu peringatan lanjutan.

Lokasi-lokasi yang dimaksud Yasushi mencakup Saga, Fukuoka, dan Nagasaki di utara Kyushu, di mana hujan lebat sudah merenggut satu nyawa.

Tak hanya itu, cuaca buruk di Jepang ini juga menyebabkan gangguan jalur transportasi. Sebagian layanan kereta terpaksa dihentikan di utara Kyushu, sementara beberapa ruas jalan juga ditutup.

Sementara itu, tanah longsor dilaporkan sudah melanda sejumlah kawasan di daerah yang terkena dampak hujan lebat.

Badan Meteorologi Jepang memperkirakan hujan deras disertai angin kencang akan menghantam wilayah utara setelah bergerak dari prefektur Hiroshima dan Shimane pada Sabtu besok.

Setidaknya ratusan penerbangan setelah musim liburan Obon dibatalkan, sedangkan 48 penerbangan dialihkan ke Jumat pagi akibat gangguan badai. Berbagai maskapai mengimbau penumpang untuk mengikuti informasi penerbangan terkini. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *