Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

74.018

75.699

2%

Kasus Baru

1.671

1.681

1%

Update: 12 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

BI Imbau Warga Konsumsi Cabai Kering Saja, Ini Alasannya

Bank Indonesia (BI) | Foto: twitter @KemenkeuRI
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Harga cabai segar yang terus meroket dalam beberapa pekan terakhir ditengarai bakal mengerek inflasi bulan ini sebesar 0,23 persen secara bulanan (mtm). Hal itu didasarkan pada prediksi Bank Indonesia (BI). Untuk itu BI mengimbau masyarakat mengkonsumsi cabai kering untuk kebutuhan masakan sehari-hari.

Gubernur BI, Perry Warjiyo mengatakan berdasarkan survei pemantauan harga (SPH) yang rutin dilakukan oleh BI, harga cabai bakal memberikan andil inflasi selama Juli 2019 3,23 persen secara tahunan (yoy)

Sementara itu, pada bulan sebelumnya yaitu selama Juni 2019 laju inflasi sebesar 0,55 persen (mtm) dan 3,28 persen (yoy).

Menurutnya, inflasi bulan ini lebih disebabkan oleh tingginya harga cabai rawit di pasaran. Adapun total andil cabai rawit ke inflasi mencapai 0,12 persen.

“Inflasi berdasarkan SPH minggu keempat kita perkirakan Juli ini inflasi 0,23 (mtm), kalau dihitung 3,23 persen (yoy). Komditasnya bulan ini cabai rawit 0,12 persen,” kata dia, seperti dikutip dari Liputan6.com, Jumat (26/7).

Baca juga: Bambang Pramono Resmi Pimpin BI Solo

Dia mengungkapkan, hasil survei mendapati penyebab melonjaknya harga cabai adalah karena pertengahan tahun ini bukan merupakan musim panen. Sementara masyarakat lebih menyukai cabai segar. Dia pun menyarankan agar masyarakat mulai mengonsumsi cabai kering.

“Pola konsumsi masyarakat juga, makanya mulai juga biasakan ingin pedas tidak harus fresh, kan sudah mulai banyak cabai kering enak, tetap pedasnya sama. Kita biasakan cabai kering. Geprek pakai cabai kering sama saja,” ujarnya.

Selain cabai rawit, komoditas lainnya yang menyumbang inflasi adalah emas dan perhiasan. Masing-masing menyumbang inflasi sebesar 0,6-0,4 persen.

Kendati demikian, ada sejumlah komoditas yang justru deflasi karena mengalami penurunan harga. Di antaranya tarif angkutan antarkota yang turun 0,08 persen (mtm), bawang merah turun 0,06 persen (mtm), dan tomat sayur, ayam, juga tarif angkutan udara yang mengalami penurunan harga 0,02 persen (mtm).

“Kita tetap harapkan inflasi hingga akhir tahun ini sesuai dengan target sasaran inflasi kita di bawah titik tengah 3,5 persen (yoy),” tutupnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*