fbpx

Duh, Harga Cabai di Karanganyar Tembus Rp80.000

 data-srcset
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KARANGANYAR – Harga cabai saat ini sedang tinggi-tingginya dan merata di hampir semua daerah di Jawa. Di pasar tradisional Karanganyar, harga komoditas tersebut bahkan mencapai Rp80.000 per kilogramnya.

Salah satu pedagang sayuran di Pasar Nglano, Kecamatan Tasikmadu, Karanganyar, Luluk mengatakan harga cabai rawit merah mengalami kenaikan Rp4.000-Rp8.000 setipap harinya, hingga saat ini menyentuh angka Rp80.000 per kilogram (kg).

Dia menambahkan tingginya harga salah satu bumbu pokok masakan tersebut membuat daya beli masyarakat turun. Jika biasanya pembeli belanja cabai kiloan, kini mereka hanya bisa membeli beberapa ons saja.

“Sejak pekan lalu ada penurunan daya beli konsumen. Yang biasa beli setengah kilogram, belinya jadi dua ons. Biasanya saya bisa menjual empat kilogram cabai, sejak harga cabai naik signifikan saya hanya bisa menjual tiga kilogram cabai rawit merah per hari,” katanya, seperti dikutip dari Solopos.com, Kamis 918/7).

Dia menjelaskan Selasa (16/7) lalu ia menjual cabai rawit merah Rp75.000 per kilogram. Sedangkan pada Rabu harganya sudah naik jadi Rp80.000 per kilogram.

“Saya ambil cabai dari Karangpandan. Dari pemasok harga cabai sudah tinggi. Mungkin banyak petani yang gagal panen. Semua jenis cabai harganya naik,” ungkapnya.

Baca juga: Harga Cabai di Purwokerto Makin Pedas

Dia menjelaskan kenaikan harga juga terjadi pada komoditas lain, seperti tomat dan mentimun. Pekan lalu Luluk menjual tomat Rp5.000 per kilogram dan Rp7.000 per kilogram. Sedangkan harga timun pada pekan lalu Rp8.000 per kilogram dan Rp10.000 per kilogram.

Pedagang lainnya di Pasar Jungke, Danang Jaya, 35, mengatakan kenaikan harga cabai merah mencapai Rp10.000 per kilogram dibanding pekan lalu. Pada Rabu ia menjual cabai rawit merah Rp75.000 per kilogram. Sedangkan pekan lalu ia menjual Rp65.000 per kilogram.

“Hampir semua jenis cabai harganya naik. Harga paling tinggi cabai rawit merah. Akibatnya banyak pedagang tidak menjual cabai karena modalnya banyak,” katanya.

Dia menjelaskan pembeli memang mengurangi belanja cabai. Namun, karena yang menjual cabai berkurang di Pasar Jungke ia masih dapat menjual sebanyak 60 kilogram dari semua jenis cabai per hari.

“Harga mentimun dan tomat baik sejak pekan lalu. Saya menjaul mentimun Rp9.000 per kilogram. Pekan lalu saya masih jual Rp7.000. Sedangkan tomat saya jual Rp10.000. pekan lalu masih Rp8.000 per kilogram,” ujarnya. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *