fbpx Press "Enter" to skip to content

Dua Pasar di Solo Ini Terapkan Parkir Sistem Valet, Segini Tarifnya

Senin, 24 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Dinas Perhubungan Kota Solo akan memberlakukan parkir sistem valet di kedua pasar besar di Solo yakni Pasar Klewer dan Pasar Singosaren mulai Jumat, (28/6) mendatang. Kebijakan tersebut dinilai mampu menertibkan parkir pengunjung yang selama ini sering sembarangan memarkir kendaraan sehingga menimbulkan kemacetan.

Sebelumnya parkir sistem valet (valet parking) ini yang sudah diberlakukan di Pasar Gede Solo sejak beberapa tahun lalu dan cukup efektif untuk membuat parkir kendaraan menjadi rapi.

Kepala Bidang Perparkiran Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Solo, Henry Satya Negara, mengatakan selain bertujuan memudahkan pengunjung pasar, parkir sistem valet juga diharapkan mengembalikan daya tarik pasar tradisional.

Pemilihan dua pasar baru tersebut, kata dia, memiliki alasan berbeda. Di Pasar Klewer sering didapati pengunjung yang melanggar larangan parkir di depan pasar karena minimnya lahan parkir. Sementara di Pasar Singosaren lahan parkir roda empat di Jl. Gatot Subroto sudah tidak mampu menampung kendaraan pengunjung.

“Dengan sistem ini nantinya sehingga petugas parkir valet nantinya menempatkan kendaraan tersebut di parkiran lantai atas Pasar Singosaren,” jelas dia, belum lama ini seperti dikutip dari Solopos.com.

Baca juga: Pembangunan Pasar Klewer Dimulai Agustus, Ini Tahapannya

Henry menyebut tarif parkir valet di dua pasar akan menyesuaikan zona, yakni Rp2.000/jam untuk mobil dan Rp1.000/jam sepeda motor. Terpisah, Kepala Dishub Kota Solo, Hari Prihatno mengatakan inovasi jasa perparkiran tersebut merupakan layanan valet pertama untuk ruang parkir tepi jalan.

Sebelum peluncuran, Pemerintah Kota (Pemkot) Solo terus menggodok sistem layanan itu dengan meminta masukan dari sejumlah pihak. Masukan itu di antaranya terkait sumber daya manusia (SDM) yang melayani jasa tersebut.

Petugas parkir diharapkan memiliki kemampuan mengemudi kendaraan roda empat dan roda dua baik manual maupun matic. Mereka juga diminta punya standard operating procedure (SOP) yang baik, misalnya mengenakan seragam.

Masukan selanjutnya adalah persoalan karcis parkir yang tak bisa diduplikasi sehingga keamanan kendaraan lebih terjamin. Berikutnya, tentang tarif parkir yang harus memiliki payung hukum jelas dengan nilai lebih tinggi dibanding tarif parkir biasa. Masukan lain adalah soal kantong lokasi parkirnya yang harus representatif. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id