fbpx Press "Enter" to skip to content

Ani Yudhoyono Berpulang, Kain Lebaran Itu Tak Sempat Terjahit

Sabtu, 1 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS,  JAKARTA – Istri Presiden ke – 6 RI, Susilo Bambang Yudhoyono, Ani Yudhoyono, meninggal dunia di di National University Hospital (NUH), Singapura, Sabtu (1/6) pukul 11.50 waktu setempat. Ani meninggal karena penyakit kanker darah yang diderita.

Hal itu telah dikonfirmasi oleh Ketua Komunikasi Partai Demokrat Imelda Sari.  ” Benar, Ibu Ani pukul 11.50 meninggal dunia. Mohon doanya. Kami menunggu informasi lebih lanjut  dari keluarga SBY,” katanya, seperti dikutip dari Breakingnews  Kompas TV.

Hal senada diungkapkan oleh Wasekjen Demokrat, Andi Arief.  “Innalillahi wainnailaihi roji’un, Bu Ani telah meninggal dunia pada 11.50 waktu Singapura,” tulisnya di akun Twitter.

Diketahui, kondisi terakhir kesehatan Ani Yudhoyono mengalami penurunan. Maka dari itu, Ani harus dirawat di ruang Intensif Care Unit (ICU) di National University Hospital (NUH) Singapura. Sejak Jumat (30/5) kondisi Ani terus menurun bahkan dikabarkan koma.

Selama tiga bulan terakhir, kondisi Ani Yudhoyono harus menjalani perawatan di ruang karantina khusus untuk menghindari infeksi virus dan bakteri yang berpotensi mengganggu proses pengobatan yang sedang dilakukan.

Sebelum dinyatakan meninggal, Ani sudah beberapa kali menjalani tindakan medis, salah satunya transplantasi sumsum tulang belakang yang didonorkan oleh adiknya, yakni Pramono Edhie Wibowo. Namun, operasi tersebut tidak memberi pengaruh yang signifikan terhadap kesembuhan Ani. Bahkan, Ani sempat mendapat perawatan intensif di ICU beberapa hari usai operasi.

Ani meninggal di usia 66 tahun. Perempuan kelahiran Yogyakarta ini merupakan putri dari mantan Panglima RPKAD Letnan Jenderal purnawirawan Sarwo Edhie Wibowo. Ani sempat menempuh pendidikan sebagai mahasiswi kedokteran Universitas Kristen Indonesia sebelum mengundurkan diri karena mengikuti ayahnya bertugas sebagai Duta Besar Indonesia untuk Korea Selatan.

Baca juga: Hari Sabarno, Mantan Mendagri Meninggal Dunia

Ani pertama kali dirawat karena kanker darah pada 2 Februari 2019Saat menjalani perawatan, sang suami tak pernah sedikitpun beranjak dari sisihnya, pun dengan anak-anak dan menantu yang setia mendampingi.

Sang menantu, Annisa Pohan bahkan pernah mengatakan untuk Lebaran 2019, mertuanya yang dipanggil Memo itu sudah memesan kain yang akan digunakan keluarga. Hal tersebut sudah menjadi tradisi di keluarga Yudhoyono.

“Sudah menjadi tradisi keluarga Yudhoyono, di setiap hari-hari khusus seperti peringatan hari ulang tahun Kemerdekaan 17 Agustus, Lebaran, serta special event-event keluarga kami, Memo selalu pilihkan kain tradisional yang akan kami pakai dan khusus untuk perempuan dipilihkan kain kebayanya,” tulis Annisa di Instagram.

Istri Agus Harimurti Yudhoyono itu menjelaskan kalau mertuanya rutin melakukan hal ini karena membuat keluarga tampil spesial dan kompak dengan busana asli Indonesia. Annisa menjelaskan kalau keluarganya berencana untuk merayakan Lebaran bersama Ani Yudhoyono di Singapura.

“Bahkan untuk Lebaran tahun ini Memo sudah pesankan jauh hari sebelum beliau sakit dan kain batiknya baru saja jadi dan akan segera kami jahit untuk nanti berlebaran di Singapore,” lanjut Annisa sambil menunjukkan foto dirinya dengan Ani Yudhoyono menggunakan kain batik yang senada berwarna merah.

Kini kain itu tak sempat terjahit, untuk berlebaran Ani dan keluarga. Selamat Jalan Ibu Ani. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id