Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

57.770

59.394

2%

Kasus Baru

1.385

1.624

17%

Update: 2 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Terendus, Penyebar Berita Hoaks Anggota KPPS Diracun Berasal dari Jateng

Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BANDUNG – Keberadaan pelaku penyebar berita hoaks anggota KPPS Bandung meninggal diracun, telah diendus oleh polisi. Berdasarkan informasi, pelaku berasal dari Jawa Tengah.

“Perkembangan diduga pelaku (penyebar hoaks KPPS meninggal diracun) domisili di Jawa Tengah,” kata Kabid Humas Polda Jabar, Trunoyudo Wisnu Andiko,  saat ditemui di Kantor KPU Jabar, Kota Bandung,  sesuai yang dilansir dari detiknews.com, Minggu (12/5).

Dia mengatakan,  saat ini Polrestabes Bandung dibantu Ditreskrimsus Polda Jabar tengah mengusut kasus ini. “Kita juga akan berkoordinasi dengan Polda Jawa Tengah,” ucapnya.

Menurutnya, proses penyelidikan membutuhkan waktu cukup panjang. Sebab pihaknya harus memastikan pelaku penyebar hoaks apakah pembuat atau hanya meneruskan informasi yang ada di media sosial.

“Untuk mendalami dan melihatnya apakah ini akun (yang menyebarkan hoaks) itu meng-create (membuat) langsung atau hanya meneruskan. Tentu butuh penyelidikan dan waktu,” ungkapnya.

Baca juga: Laporkan Hoax ke Cekfakta.com

Sementara itu Ketua KPU Kota Bandung, Suharti memastikan, meninggalnya anggota KPPS Kebon Jayanti, Kota Bandung akibat racun tidak benar. Pihaknya juga sudah berkoordinasi dengan pihak kepolisian.

“Anggota KPPS Kebon Jayani bahwa dia dalam tubuh ada cairan kimia itu berita yang tidak benar dan sudah kita klarifikasi ke pihak keluarga dan rumah sakit yang merawat,” ucapnya.

Suharti menyayangkan beredarnya berita bohong terkait meninggalnya petugas KPPS. Dia berharap masyarakat dan pihak terkait bisa lebih bijak dalam menyerap informasi terutama di media sosial.

Sebelumnya, Polisi memastikan kabar viral anggota KPPS di Kelurahan Kebonjayanti, Kecamatan Kiaracondong, Kota Bandung, tewas diracun merupakan informasi bohong. Polisi tengah mengusut penyebar hoaks tersebut.

Isu anggota KPPS di Bandung meninggal diracun berawal dari unggahan pemilik akun facebook bernama Doddy Fajar dan akun twitter PEJUANG PADI @5thsekali. Dalam unggahannya anggota KPPS bernama Sita Fitriati disebut meninggal akibat diracun. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*