Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

76.981

78.572

2%

Kasus Baru

1.282

1.591

24%

Update: 14 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Rhoma Irama, Mengangkat Citra Musik Dangdut di Masyarakat

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Musik dangdut identik atau biasa dicap oleh masyarakat sebagai musik kampungan. Lantaran genre musik ini memang sangat digemari  kalangan kelas menengah ke bawah.

Akan tetapi semenjak Rhoma Irama mengibarkan Soneta Grup dengan memadukan unsur musik rock dalam musik dangdut, maka yang terjadi musik dangdut terdengar beda dari biasanya. Sampai akhirnya musik dangdut sendiri bisa mengangkat citranya di masyarakat.

Siapakah Rhoma Irama? Musisi, komposer, penyanyi dangdut ini lahir di Tasikmalaya, 11 Desember 1946. Bakat musik Rhoma Irama yang saat itu masih menyandang nama Oma Irama, sudah terlihat semenjak masih remaja.

Lantaran gemar ngeband dengan teman-temannya, Oma Irama kerap berpindah-pindah sekolah. Pada saat itu Oma Irama bergabung dengan Gayhand yang memainkan musik pop dan rock n roll. Bahkan di awal kariernya, Oma pernah merekam lagu-lagu pop Indonesia bersama penyanyi pop Ineke Kusumawati dan diiringi Jopie Item dan kawan-kawan.

Pada tanggal 13 Oktober 1973, Oma Irama mendirikan Soneta Grup yang memainkan musik dangdut mainstream. Di Soneta, Oma berkolaborasi vokal dengan pendangdut Elvi Sukaesih. Album Begadang yang dirilis 1974, berhasil mengangkat pamor Oma Irama dengan Soneta ke tataran musik dangdut.

Saat itu di tahun 1975, Indonesia kedatangan grup Deep Purple dari Inggris. Oma bersama Soneta berkesempatan menonton band rock terbising itu. Dia mengadopsi teknik permainan gitar Tommy Bolin, termasuk Ritchie Blackmore untuk diinterpretasikan dalam adonan musik Soneta Grup.

Baca juga: Gita Gutawa Lebarkan Sayap Jadi Produser dan Bangun Sekolah Musik

Hasilnya, musik Soneta Grup terdengar lebih ada unsur musik rocknya. Lantaran tidak setuju dengan konsep dangdut rock, Elvi memutuskan mundur dari Soneta. Posisinya sempat akan diisi vokalis grup dangdut Ken Dedes, Herlina Efendi. Namun batal. Sampai akhirnya diisi Rita Sugiarto yang datang jauh dari Semarang.

Oma semakin memperkuat unsur hard rock dalam adonan musik dangdut , selain lirik-lirik yang banyak bernuansa pesan-pesan Islami. Teknik bermain gitar Ritchie Blackmore dari Deep Purple, dia masukkan, dan jelas terdengar misalnya pada lagu “Kerinduan”. Pada lagu ini, ada pengaruh dari lagu “Soldier of Fortune” nya Deep Purple pada sound gitarnya di bagian jeda.

Bukan cuma Deep Purple yang merasuk pengaruhnya pada Oma Irama. Tetapi juga permainan gitar Jimi Page dari Led Zeppelin dan jeritan falseto vokal David Byron dari grup rock Uriah Heep lewat lengkingan tinggi vokal Oma Irama.

Setelah menunaikan ibadah haji, nama Oma Irama berubah menjadi Raden Haji Oma Irama dan disingkat menjadi Rhoma Irama. Sementara kiprahnya bersama Soneta terus menghasilkan karya-karya terbaiknya. Sebut saja: “Penasaran”, “Ghibah”, “Santai”, “Hak Azazi”, “Hari Kiamat”, “Begadang II”, “Musik”, “Perjuangan dan Doa”, sampai “Judi”, dan “Mirasantika”.

Selain musik, Rhoma Irama juga merambah dunia film. Film pertamanya adalah Penasaran (1976) yang dibintangi bersama Yetty Octavia sebagai Ani. Menyusul Gitar Tua (1977), Berkelana (1978), Begadang (1978), Perjuangan dan Doa (1979), sampai Azza (2010). Sama dengan lagu-lagunya, dalam film, Rhoma Irama juga banyak menyisipkan pesan-pesan dakwah Islami. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*