Ngesti Pandawa

Begini Komentar Pilot Citilink Jajal Bandara Internasional Yogyakarta

Pesawat Citilink | Foto: harianjogja
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KULON PROGO – Pesawat Citilink rute Bandara Soekarno Hatta (CGK) – Bandara Internasional Yogyakarta (BIY) mendarat dengan sukses dalam proving flight atau penerbangan uji coba take off dan landing di bandara baru tersebut, Kamis (2/5).

Sebelumnya pesawat ini menempuh perjalanan dari Bandara International Soekarno Hatta (CGK) di Cengkareng, Tangerang nomor penerbangan QG3361 selama sekitar 60 menit.

Pesawat ini dikendalikan oleh dua pilot yakni, Kapten Agus Setiyono dan Kapten Teguh Kristiono. Pesawat mendarat di YIA tepat pukul 12.03 WIB. Pesawat ini bertolak dari Bandara Soekarno-Hatta dengan membawa empat pramugari, para teknisi pesawat dan perwakilan dari Direktorat Kelayakan Pengoperasian Pesawat Udara (DKPPU).

Runway sepanjang 3.250 meter membuat pendaratan ini mulus tanpa ada hentakan saat pengeremen. “Kita tadi uji coba semua obstacle. Semuanya safety untuk siang ataupun malam. Pendaratan mulus sekali. Kondisi cuaca bagus dan landasannya bertaraf internasional. Tidak perlu mengerem (mendadak),” kata Agus Setiyono.

Pesawat Airbus A 320-214 dengan nomor penerbangan QG 3361 yang membawa 14 awak pesawat ini tak hanya mampu mendarat mulus di landasan pacu bandara baru di Kulonprogo. Bahkan pesawat ini juga sukses tinggal landas setelah sekitar satu jam parkir.

Baca juga: Kantongi Sertifikat, Bandara Internasional Yogyakarta Siap Beroperasi

Pendaratan ini merupakan bagian dari proving flight atau uji coba operasional guna memastikan kesiapan maskapai untuk mengoperasikan sebuah rute baru, dalam hal ini kaitannya dengan pengoperasian bandara baru.

Citilink direncanakan bakal mengoperasikan pesawatnya secara komersial di BIY pada 6 Mei mendatang untuk rute Bandara Halim Perdana Kusumah (HLP) ke BIY.

Agus mengatakan, saat proses penerbangan itu hampir tidak ada rintangan (obstacle) hingga sampai saat touchdown (roda pesawat menyentuh permukaan landasan).

Hanya ada sedikit rintangan dan croswind atau angin yang memiliki komponen tegak lurus terhadap garis atau arah perjalanan pesawat. Itupun kecepatan angin hanya 5 knots sehingga tidak mempengaruhi aerodinamika pesawat.

“Crosswind tidak menjadi masalah. Pendaratan mulus dan tidak crowded (lalu lintas pesawat di angkasa) seperti di Adisutjipto. Semua bagus,” kata Agus. (Wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*