fbpx Press "Enter" to skip to content

Korban Jiwa Terus Bertambah, Ganjar Minta KPU Ikut Urus Korban Pemilu

Jumat, 26 April 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, meminta Komisi Pemilihan Umum (KPU) ikut bertanggungjawab dan mengurus banyaknya korban jiwa para penyelenggara pesta demokrasi  saat Pemilu 2019 kemarin.

“Kita minta pada KPU untuk ngurus ini semua, di Jawa Tengah lumayan banyak (yang meninggal). Tapi ini menjadi pembelajaran bagi kita ternyata ada faktor X yang kita tidak pernah tahu, yang mestinya KPU secara institusi memerhatikan seperti ini,” kata Ganjar, seperti dirilis Rmoljateng.com.

Hal itu dikatakannya setelah Ganjar takziah petugas KPPS Bambang Saptono, di TPS 12 Kelurahan Barusari Kota Semarang menjadi satu di antara puluhan petugas yang meninggal usai melaksanakan tugas Pemilu 2019.

Dia menambahkan, ke depan perlu dipertimbangkan juga untuk petugas seperti ini kita cek kesehatan Sebelumnya. Ganjar juga mengatakan banyaknya petugas yang meninggal telah dia laporkan ke Presiden.

Baca juga: KPU Akui Belum Bisa Melakukan Rekapitulasi Tingkat Nasional 

Selain itu, lanjutnya  terkait review pelaksanaan pemilu serentak juga telah dia diskusikan dengan beberapa anggota DPR RI.

“Apakah serentak pusat, provinsi kabupaten. Atau serentak eksekutif atau legislatif. Kayaknya kalau bareng seperti ini tidak ringan, sangat berat mereka bekerja. Kita tidak menduga akan serumit dan membutuhkan tenaga waktu pikiran yang luar biasa. Juga tekanan yang luar biasa,” katanya.

Sampai 24 April 2019 pukul 19.00 petugas KPPS di Jawa Tengah yang meninggal telah 32 orang dan yang sakit sebanyak 249.

Mereka dari Kabupaten Demak, Banyumas, Sukoharjo, Banjarnegara, Purbalingga, Grobogan, Rembang, Magelang, Klaten, Batang, Kudus, Pekalongan, Kendal, Pemalang, Semarang dan Brebes.
Ganjar mengatakan akan memberikan santunan kepada keluarga petugas pemilu di Jawa Tengah yang meninggal dunia maupun yang dirawat di rumah sakit.

“Insya Allah besok (Jumat, 26/4) akan kita kasih santunan. Tidak hanya yang meninggal, tapi yang sakit juga akan kami berikan,” katanya. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id