COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

BPJS Kesehatan Madiun Bayar Dana Kapitasi dan Tagihan Klaim Sebesar Rp 146 Miliar 

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MADIUN – Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan Cabang Madiun telah membayar dana kapitasi dan tagihan klaim senilai Rp 146 miliar. Pembayaran tersebut untuk melunasi tagihan klaim di 240 FKTP (Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama) dan 22 FKRTL (Fasilitas Kesehatan Rujukan Tingkat Lanjut).

Satu hal yang menarik dari pembayaran tagihan klaim, khususnya untuk FKRTL mengalami peningkatan. Hal ini disebabkan setelah adanya fasilitas rujukan online.

Dengan pembayaran Rp 146 miliar itu, pembayaran dana kapitasi dan tagihan klaim hingga April 2019 sudah lunas. Termasuk tagihan klaim di RSUD Dr Soedono yang mencapai Rp 28 miliar.

Kepala BPJS Kesehatan Kantor Cabang Madiun, Tarmuji mengatakan, BPJS Kesehatan pusat telah menggelontorkan dana senilai Rp 11 triliun untuk membayar utang klaim jatuh tempo kepada rumah sakit. Selain itu, BPJS Kesehatan juga membayar senilai Rp 1,1 triliun dalam bentuk kapitasi kepada FKTP.

Dari dana yang digelontorkan itu, kata dia, salah satunya untuk pelunasan dana kapitasi dan tagihan klaim di Kantor Cabang Madiun senilai Rp 146 miliar.

Baca jugaBPJS Diminta Toleran Pada Kasus Gawat Darurat Berisiko Tinggi

Tarmuji menuturkan, tagihan klaim untuk fasilitas kesehatan rujukan tingkat lanjut paling besar untuk RSUD Sogaten Kota Madiun senilai Rp 7 miliar/bulan. Selanjutnya ada RSUD Dr Soedono yang klaimnya mencapai Rp 6 miliar.

“Setelah adanya sistem rujukan online, pembayaran klaim paling tinggi ada di rumah sakit yang tingkatannya lebih rendah. Dulu sebelum ada rujukan online, paling besar klaimnya di RSUD Dr Soedono yang mencapai Rp 11 miliar, tapi sekarang menjadi Rp 6 miliar per bulan. Sedangkan RSUD di kabupaten/kota menjadi naik klaimnya,” kata dia, saat konferensi pers di Kantor BPJS Kesehatan Madiun, seperti yang dilansir dari MadiunPos.com, Selasa (16/4).

Dia menambahkan, hingga saat ini jumlah kepesertaan BPJS Kesehatan sekantor cabang Madiun masih di angka 71 persen atau 2.329.367 orang. Sedangkan yang belum ikut kepesertaan masih sekitar 1.200.000 orang. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*