fbpx

Simpang Empat Terminal Tirtonadi Akan Dipasang Videotron

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Simpang empat Terminal Tirtonadi atau dekat Jembatan Keris, Solo, akan dipasang Videotron. Videotron berukuran 4 x 6 meter ini merupakan videotron ke-5.

Setelah sebelumnya pemerintah kota Solo telah memiliki lima videotron, yaitu di Simpang Empat Gendengan, Simpang Tiga Sriwedari, Simpang Tiga Kerten, Simpang Empat Purwosari, Tugu Makutho.

Menurut Kasubid Perhitungan dan Penetapan Badan Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPPKAD) Kota Solo, Wulan Tendra Dewayani, kendati lokasi pembangunan videotron sudah pasti, Pemkot masih mempertimbangkan potensi pendapatan dari titik itu.

“Ada space cukup di pojok dekat Taman Tirtonadi. Harapan kami masyarakat dari berbagai arah bisa melihat. Tapi karena masih rencana, bisa juga lokasinya berubah kalau ada pertimbangan lain,” kata Wulan, seperti yang dilansir dari solopos.com, Jumat (22/3).

Dia menjelaskan, dari segi ukuran, videotron itu termasuk jumbo. Karena lebih besar dari tiga videotron lain yang diresmikan Februari 2019 lalu. Jika lokasinya sudah pasti, pengadaan bakal dilakukan secara terbuka dengan sistem lelang. Nilai pembangunannya mencapai Rp1,3 miliar dari APBD 2019.

Baca juga: Pekan Ini Jembatan Penghubung Tirtonadi dan Balapan dibuka 24 Jam

“Selain videotron, kami juga berencana menambah totem gunungan. Saat ini ada dua, lokasinya di depan Rumah Dinas Loji Gandrung dan di depan Taman Sriwedari. Totem itu nantinya juga dijual [iklan luar ruang]. Sementara hanya digunakan untuk promosi destinasi wisata,” paparnya.

Terkait iklan yang mengisi tayangan videotron, Wulan menyebut seleksi materi dan pengaturan dilakukan Dinas Komunikasi dan Informatikas (Diskominfo), termasuk pembagian konten 60 persen program Pemkot atau iklan layanan masyarakat dan sisanya untuk pengiklan. Nilai jual tiap titik didasarkan pada objek pajak dan titik lokasi.

Lantas, bagaimana pendapat warga Solo dengan penambahan videotron itu? Tika Yulia, berharap lokasi videotron yang baru dapat dipertimbangkan dengan baik. Warga Kampung Petoran, Kelurahan/Kecamatan Jebres ini menilai sejumlah videotron berlokasi di tempat yang kurang strategis.

“Menurut saya videotron jumbo di Tugu Makutho itu terlalu tinggi. Dulu sebelum ada lampu merah, orang sudah pasti hanya melihat sepintas lalu. Kalau sekarang mungkin bisa lebih lama dilihat. Biaya perawatannya juga mahal, meski saya enggak tahu pasti berapa nilai pajaknya bagi Pemkot,” ujarnya.

Sebelumnya, pemkot Solo menambah menambah spot-spot videotron mini sebagai upaya memperkuat branding Kota Bengawan. Tambahan tiga videotron mini dipasang di tiga lokasi sepanjang Jalan Slamet Riyadi.

Wali Kota Solo, FX Hadi Rudyatmo, menilai pemasangan videotron di sepanjang jalan utama dinilai tepat untuk mempromosikan Kota Solo. Tiga lokasi itu yakni simpang tiga Kerten, simpang empat Gendengan, dan simpang tiga Sriwedari.

Videotron itu menayangkan potensi pariwisata di Kota Solo, seperti wisata kuliner, objek wisata, oleh-oleh khas Solo, dan lainnya. Pemkot Solo juga menetapkan kebijakan konten videotron, yakni 60 persen berisi program Pemkot dan 40 persen komersial. (nug/lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *