Senja di Taman Bendung Tirtonadi Solo Serasa di Eropa

Taman Bendung Tirtonadi
Taman Bendung Tirtonadi | Foto: Travelingyuk.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Siapa sangka kalau lokasi yang semula kotor dan kumuh itu kini jadi enak dipandang dan cocok untuk mengurai stress apalagi di pagi atau sore hari. Suasananya malah terasa seperti di Eropa. Ya, itulah Taman Bendung Tirtonadi, Solo.

Dirilis Solopos.com, Taman Bendung Tirtonadi, Banjarsari, Solo kini memang jadi destinasi wisata baru yang menjadi salah satu spot favorit masyarakat Kota Solo untuk bersantai di kala pagi atau petang. Sungai yang awalnya kotor dan tak sedap dipandang itu disulap menjadi tempat yang begitu ciamik.

Sejumlah warganet dibuat terpesona dengan keindahan gambar senja di Taman Bendung Tirtonadi. Sejumlah netizen menilai keindahan tempat tersebut tak kalah dengan taman yang berada di Eropa.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono akan ditata sedemikian rupa. Selain tempat penampungan dan pengolahan air Kali Pepe, Bendung Karet juga bisa dimanfaatkan oleh warga sekitar untuk melepas penat.

Baca juga: Solo Bakal Bangun Convention Hall Berkelas Internasional

“Nanti juga ditata untuk rekreasi. Akan ada dermaga untuk wisata air di tengah kota,” kata Basuki Hadimuljono di lokasi proyek Bendung Karet, Solo. Adapun pengelolaan wisata air itu akan diserahkan kepada Pemerintah Kota Solo. “Pemerintah kota yang memanfaatkan untuk wisata air,” imbuhnya.

Basuki menambahkan, sebelumnya lebar Kali Pepe hanya 20 meter, kemudian ditata menjadi 60 meter. Kementerian PUPR juga membuat jembatan di atas sungai itu. Ada pun Bendungan Karet Tirtonadi dirancang berdaya tampung hingga 1 juta meter kubik dengan panjang 1,5 kilometer.

Pada saat banjir, bendungan ini dapat menampung 1.000 meter kubik per detik, sebelumnya hanya 300 meter kubik per detik. Dengan demikian, ada kenaikan daya tampung 3 kali lipat. “Yang dibendung air sungai.

Kalau di Boyolali hujan, bendungan ini ditutup sehingga wilayah sekitar sini tidak banjir,” kata Basuki. Menurut Basuki, perkembangan pengerjaan proyek Bendung Karet ini sudah 86 persen. Sedangkan untuk jembatan baru mencapai 40 persen.

“Progresnya sekarang 86%. Kalau jembatan sekarang 40%,” cetus Basuki. Proyek ini dikerjakan bersama oleh Direktorat Jenderal Bina Marga dan Direktorat Jenderal Sumber Daya Air Kementerian PUPR. Menurut rencana, proyek Bendung Karet Tirtonadi rampung pada Desember tahun 2018. (Wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*