COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

128.776

130.718

1%

Kasus Baru

1.693

1.942

15%

Update: 12 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Pemilih Pindah Memilih di Jateng Mencapai 180.573

Jateng
Komisioner KPU Jateng menandatangani berita acara penetapan DPTb dan DPK tahap 2 Pemilu 2019, Kamis (21/3) | Foto: Joy/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jateng mencatat ada 180.573 pemilih di wilayahnya yang pindah tempat memilih. Jumlah pemilih yang masuk dalam daftar pemilih tambahan (DPTb) ini dihitung mulai daftar pemilih tetap (DPT) ditetapkan hingga H-30 pemungutan atau 17 Maret 2019.

“Pelayanan pindah memilih sudah kami tutup 17 Maret kemarin. Karena sesuai undang-undang, batas waktu terakhir adalah H-30 pemungutan suara,” ungkap Ketua KPU Jateng Yulianto Sudrajat usai pleno terbuka rekapitulasi DPTb dan daftar pemilih khusus (DPK) di Santika Premiere, Semarang, Kamis (21/3).

Sudrajat menjelaskan jumlah pemilih DPTb tersebut terdiri dari 74.501 pemilih pindah masuk dan 106.072 pemilih pindah keluar. Mereka yang pindah TPS ini ada yang antar TPS, antar kelurahan, antar kabupaten/kota di Jateng hingga mereka yang pindah masuk dan keluar Jateng.

“Data sebaran pindah pemilih yang terbanyak ada di Kota Semarang. Karena di Semarang banyak kampus, seperti di Kecamatan Tembalang,” jelas dia.

Sudrajat mengklaim banyaknya pemilih pindah memilih di Semarang, khususnya di Tembalang, bukan menjadi persoalan krusial. Sebab ketersediaan surat suara di TPS sekitar kampus di Tembalang masih bisa mencukupi kebutuhan pemilih DPTb.

“Memang tidak ada TPS khusus berbasis DPTb di sekitar kampus. Dan alhamdulillah masih bisa menampung meski kita dibatasi jumlah pemilih di TPS maksimal 300. Disebar di TPS sekitar kampus masih muat dan masih cukup,” katanya.

Baca juga: KPU: Tak Masuk DPT, Warga Tetap Bisa Memilih, Ini Mekanismenya

Sementara itu untuk pemilih yang masuk DPK, Sudrajat menyebut ada 20.274 pemilih. Banyaknya pemilih yang tercecer atau belum masuk dalam DPT ini disebabkan sejumlah faktor. Salah satunya karena proses perekaman E-KTP yang masih berjalan setelah DPT ditetapkan

“Seperti pemilih yang pada 17 April mendatang sudah berusia 17 tahun. Saat DPT ditetapkan ia belum masuk, sehingga akhirnya masuk di DPK. Pun demikian dengan PNS, TNI/Polri yang pensiun usai DPT ditetapkan,” imbuhnya

Ketua Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) Tembalang Sukirman mengungkapkan ada 2.570 pemilih yang pindah masuk ke wilayahnya.  “Didominasi kalangan mahasiswa Undip (Universitas Diponegoro),” ujar dia.

Sukirman menyatakan pemilih pindah masuk ini disebar ke 304 TPS di 12 kelurahan yang ada di Kecamatan Tembalang. Sebab jika hanya di tempatkan di TPS sekitar kampus dipastikan surat suara tidak cukup.

“Kalau hanya disebar di TPS di sekitar kampus Undip, yakni di Kelurahan Tembalang, Bulusan maupun Kramas, jelas tidak menampung. Karenanya kami sebar di 304 di seluruh kelurahan. Terbanyak di Kelurahan Meteseh dan Sendangmulyo, masing-masing ada 43 TPS,” tukas dia. (Joy/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*