fbpx

Nasi Beton Antar Siswa SMAN 1 Grabag Raih Emas di Hongkong

Mari berbagi

JoSS, MAGELANG  – Muhammad Usman Muqoffa (18) dan Muhammad Farkhan Suha (18), siswa SMAN 1 Grabag, meraih medali emas  dalam Olimpiade Biologi dalam Hongkong Student Science Project Competition (HKSSPC) 21-24 Maret 2019.

Dirilis Detik.com, penelitian yang dilakukan keduanya berjudul Nabe atau Nasi Beton (Analog Rice From Jackfruit Seed).

“Ide penelitian ini, pertama saya pernah naik sepeda motor melihat ibu-ibu membuang plastik yang berisi beton atau biji nangka di tempat sampah. Terus saya lanjut lagi, melihat mbah-mbah lagi mengeringkan beras sisa, kemungkinan beras itu dibuat beras aking. Kami melihat ada korelasi di antara dua masalah ini, kami mencoba membuat beras analog dari biji nangka,” ujar Suha saat ditemui di sekolahnya, belum lama ini.

Dia menambahkan, awalnya melihat biji nangka itu tidak ada harganya di sini. Kok jadi limbah dan nggak ada harga, pada hal saya cari di referensi-referensi yang ada, itu (biji nangka) kandungan gizinya cukup tinggi terutama karbohidrat nggak kalah dengan nasi.

“Bahkan punya efek untuk meningkatkan produksi insulin dalam pangkreas sehingga baik untuk penderita diabetes militus. Wah saya rasa cocok ini,” ujar Suha, yang pernah menjadi juara MTQ, itu.

Suha mengakui, sebelum mempresentasikan penelitian di hadapan juri di Hongkong, sejak November 2018 telah mengirimkan proposal penelitian. Setelah mengirimkan proposal tersebut tak lama kemudian memperoleh kabar jika harus mempresentasikan hasil penelitian di Hongkong.

Baca jugaSiswa Indonesia Raih Emas Dalam Olimpiade Fisika dan Matematika Internasional

Untuk lomba yang berlangsung di Hongkong tersebut, kata dia, para peserta datang dari Mexico, Amerika, Chili, Korea, Filipina, Thailand, Singapura dan lainnya. Untuk total peserta ada 30 tim. Sedangkan dari Indonesia dua tim meliputi dari SMAN 1 Grabag dan SMAN 4 Denpasar, Bali.

Adapun yang menjadi latar belakang permasalahan dalam penelitian ini, pertama, problem di Indonesia beton atau isi nangka tersebut dibuang dan tidak dimanfaatkan. Kemudian, kedua masih ada masyarakat di Indonesia yang mengonsumsi nasi aking.

Dia menjelaskan, cara mengubah beton itu menjadi barang yang berguna. Pertama, beton dikupas terus diblender biar waktu pengeringan cepat. Setelah dikeringkan, dihaluskan pakai mesin tepung, diformulasi dicampur sama tepung kedelai dan tepung tapioka.

“Ketiganya dengan formulasi sendiri-sendiri, setelah itu dikukus selama 30 menit terus dicetak hingga akhirnya menjadi beras. Setelah menjadi beras cara memasaknya hanya dengan dikukus selama 10 menit sudah masak,” ujar dia. (Wiek/lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *