COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Asiik, Hendi Bakal Gratiskan Sekolah Swasta

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Angka putus sekolah di Kota Semarang pada jenjang SMP di tahun 2017 menurun drastis menjadi 6,81 persen. Sebelumnya menurut data Badan Pusat Statistik (BPS), pada tahun 2015 angka putus sekolah di Kota Semarang pada jenjang SMP termasuk cukup tinggi, sebesar 18,42%.

Menurut Walikota Semarang Hendrar Prihadi, angka ini jauh lebih tinggi bila dibandingkan dengan angka putus sekolah di Kota Solo pada jenjang SMP di tahun yang sama, yaitu hanya berada pada angka 5,27%. Karenanya, ia mengaku tidak bisa berpangku tangan.

Hasilnya, angka putus sekolah anak SMP di Kota Semarang di tahun 2017 bahkan menjadi lebih rendah dibandingkan Kota Surakarta yang justru meningkat menjadi 13,97 %, atau Klaten yang sebesar 14,64%, Boyolali 23,13%, Jepara 33,04%, Batang 36,84%, juga Wonosobo yang ada di angka 38,43%.

“Kami sedang menjajaki program sekolah swasta grastis sesegera mungkin di Kota Semarang. Melalui program tersebut diharapkan angka putus sekolah di Kota Semarang dapat semakin ditekan dengan memperbanyak sekolah gratis,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Kamis (14/3).

Dijelaskan, pihaknya sudah melakukan inventarisasi sekolah-sekolah yang bersedia melakukan program tersebut.

Diakui, program pembangunan pendidikan diletakkan menjadi salah satu prioritasnya mulai dari program pendidikan SD dan SMP gratis, pembangunan fisik fasilitas pendidikan, hingga peningkatan kesejahteraan tenaga pendidik di Kota Semarang, menjadi bagian dari program pembangunan pendidikan yang diupayakannya.

Baca jugaHendi Bertekad Hapuskan Bullying Dari Sekolah

“Selain itu sekolah juga harus membuka akses untuk para siswa dapat menunjukkan kreatifitasnya kepada masyarakat, misalnya dengan membuka akses agar dunia luar melihat berbagai karya seni, budaya, atau penelitian yang dihasilkan oleh para siswa”, tegasnya.

Kepala Dinas Pendidikan Kota Semarang Gunawan Saptogiri menyakinkan jika program sekolah swasta gratis di Kota Semarang ditargetkan mulai berjalan di tahun ajaran baru tahun 2020.

“Ada SD dan SMP swasta di Kota Semarang yang sudah setuju untuk digratiskan, kami upayakan di 2020 berjalan,” optimisnya.

Senada Kepala Sekolah SMP Negeri 10 Kota Semarang Erwan Rohmat, mengatakan pihaknya terus berupaya menjadikan lingkungan sekolahnya menjadi ramah bagi anak dan bebas dari bullying, dalam rangka meningkatkan kenyamanan siswa – siswi bersekolah.

“Sebelumnya kita juga telah melakukan deklarasi anti kekerasan bersama seluruh siswa”, tegasnya.

Erwan melanjutkan pihaknya juga mengoptimalkan sisi positif minat bakat siswa melalui kegiatan ekstrakurikuler sehingga siswa terdorong lebih aktif dan fokus mengejar mimpi mereka.

Saat ini, pihaknya pun terus memfasilitasi minat para siswa untuk menjadi youtuber, wartawan dan pekerjaan yang akrab dengan dunia milenial lainnya. (Gus/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*