Ngesti Pandawa

Hendi Bertekad Hapuskan Bullying Dari Sekolah

bullying
Walikota Hendrar Prihadi menyapa siswa SMP N 26 Semarang yang mendeklarasikan diri sebagai Sekolah Ramah Anak (SRA) sekaligus bertekad menghapuskan bullying dari sekolah di kota ini | Foto: gus/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Walikota Semarang Hendrar Prihadi berharap aksi bullying sudah dapat dihilangkan dari seluruh sekolah di kota ini. Pasalnya, sekolah tidak hanya menjadi tempat belajar bagi anak-anak tetapi juga menjadi rumah kedua bagi mereka.

“Karena itu, diperlukan sekolah yang tak hanya ramah secara fisik tetapi juga ramah bagi mental dan hati para siswa,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Senin (11/3).

Hal itu disampaikannya di depan ratusan siswa SMPN 26 di sela deklarasi SMP tersebut sebagai Sekolah Ramah Anak (SRA), Senin (11/3). Dijelaskan, masa-masa SMP ini adalah masa mencari-cari hal yang baik dan pijakan sukses, jadi harus didukung oleh lingkungan sekitar baik keluarga, teman, sekolah dan masyarakat.

“Jangan sampai ada lingkungan sekolah menjatuhkan, mengejek , bullying dan lainnya karena pengalaman negatif ini akan membekas di memori serta akan menjadi tekanan hidup,” papar Hendi.

Akibatnya, lanjut Hendi, jika terus membekas akan menjadikan anak tersebut minder, pemalu, takut dengan teman dan tidak nyaman dengan lingkungan sekitarnya. Karenanya, lingkungan sekolah harus didorong untuk saling support, perhatian dan menghargai satu sama lain untuk kemajuan bersama.

Hendi juga menekankan pentingnya semangat dalam mewujudkan cita-cita dan mimpi. Tak hanya kepada lingkungan sekolah, komite dan orang tua siswa yang hadir, Walikota juga mengajak untuk bekerja sama dan percaya dengan pihak sekolah.

“Tapi jangan lupa juga agar jangan sampai berlebihan dalam menyayangi anak sehingga terjadi kejadian kurang menyenangkan antara orang tua siswa dengan pihak sekolah seperti di berita-berita yang beredar. Saya yakin SMPN 26 sebagai Sekolah Ramah Anak mampu menerapkan program-program penegakan disiplin dengan cara non kekerasan serta komitmen larangan tindak kekerasan dan bullying,” tandasnya.

Baca juga: Banyak Lulusan Nganggur, Jateng Gencarkan Program Pendidikan Vokasi

Ke depan Walikota meminta agar komunikasi terus dijalin baik antara pihak sekolah, komite, orang tua murid serta pemerintah guna perbaikan dan peningkatan SMPN 26. Menindaklanjuti laporan pagar ambruk, Walikota Hendi merencanakan perbaikan mulai minggu depan.

Kepala Sekolah SMPN 26 Anny Winarsih menambahkan bahwa sebagai sekolah pertama yang mendeklarasikan diri sebagai Sekolah Ramah Anak, pihaknya telah memenuhi sejumlah kriteria sebagaimana tercantum dalam Undang-Undang No 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (Sisdiknas). Dimana dalam undang-undang tersebut, sekolah harus menjadi tempat yang aman, bersih, sehat, hijau, inklusif dan nyaman bagi perkembangan fisik, kognisi dan psikososial anak baik perempuan maupun laki-laki termasuk bagi mereka yang membutuhkan pendidikan layanan khusus.

Dengan berbagai sarana prasarana yang dimiliki, SMPN 26 juga dinilai telah berhasil mencetak prestasi membanggakan seperti juara renang dan sepatu roda internasional dan bulu tangkis nasional. Pihaknya menyatakan kesiapan menjadi SRA satu minggu setelah menerima sosialisasi dari Dinas Pendidikan.

“Ini didukung sejumlah standarisasi dan nilai-nilai telah diterapkan dalam Standar Pelayanan Minimal (SPM) di lingkungan SMPN 26 sejak lama. Juga sarara prasarana, fasilitas, peralatan, serta kapasitas ruang yang memadai, menjadikan kami semakin mantap menjadi sekolah yang mendukung praktik non diskriminasi, tanpa kekerasan serta menempatkan kepentingan terbaik siswa sebagai pertimbangan utama dalam setiap pengambilan kebijakan sekolah. (gus/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*