fbpx Press "Enter" to skip to content

Pembakar Ranmor Belum Tertangkap, Patroli dan Razia Ditingkatkan

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Kapolda Jateng Irjen Pol Condro Kirono menginstruksikan jajarannya meningkatkan kegiatan patroli dan razia rutin. Langkah itu guna mencegah sekaligus mengungkap kejahatan jalanan, khususnya aksi teror pembakaran kendaraan bermotor (ranmor) di Semarang dan sekitarnya.

“Sudah berjalan dua pekan ini. Dari Polda Jateng ada 450 personel yang diperbantukan ke wilayah Kota Semarang,” tutur Condro, Rabu (6/2).

Patroli dan razia rutin yang ditingkatkan digelar serentak di sejumlah titik strategis di Kota Semarang pada Rabu (6/2) dini hari. Ribuan personel disebar untuk melacak keberadaan pelaku pembakar motor dan mobil. Termasuk kejahatan lain, semisal curanmor dan aksi brutal geng ABG yang tengah viral beberapa waktu terakhir.

Kegiatan mulai tengah malam hingga jelang pagi itu dipimpin langsung oleh Kapolda Condro. “Ini bukan show a force tetapi patroli rutin yang ditingkatkan mulai pukul 00.00 WIB,” ujar jenderal bintang dua tersebut. Dalam kesempatan itu, Condro juga mengecek kesiapsiagaan warga menghadapi teror pembakaran mobil dan motor.

Di wilayah Gisikdrono, Semarang Barat dan Bulu Lor, Semarang Utara, Condro mengapresiasi sistem keamanan lingkungan (siskamling) yang sudah berjalan baik. Di dua wilayah tersebut, selain ada kelompok warga yang ronda dan keliling lingkungan, juga telah diterapkan one gate system.

“Kami tidak takut (teror). Di wilayah kami, siskamling sudah ada dan berjalan sejak lama, 1992,” kata Ketua RW 12, Yamin.

Hal senada disampaikan Komandan Keamanan Swakarsa RW 07, Bulu Lor, Joko Budiono. “Siap, kami tidak takut. Keamanan jadi tanggungjawab bersama dan siap amankan wilayah dari aksi teror,” tegas salah satu tokoh pemuda Semarang Utara ini.

Condro mengamini, luasnya Semarang tidak mungkin bisa dijangkau setiap saat oleh anggotanya. Karena itu butuh peran aktif masyarakat untuk turut menjaga keamanan dan kenyamanan wilayahnya lewat siskamling.

Baca juga: Teror Pembakaran Kendaraan Terus Masih Berlanjut

“Kota Semarang kita tahu cukup luas. Tidak mungkin bisa diawasi setiap jengkal oleh petugas sehingga diperlukan swakarsa masyarakat di lingkungan masing-masing. Pengaturan akses keluar-masuk di pemukiman jam 24 bisa diatur seperti one gate system,” tutur Condro.

Sementara, pantauan Joss.co.id, petugas kepolisian menggelar razia ranmor di pintu masuk Semarang. Yakni di simpang exit tol Krapyak dan bundaran Klipang, Sendangmulyo, Kecamatan Tembalang. Petugas memeriksa satu per satu ranmor yang hendak masuk Semarang dari arah barat dan timur tersebut.

“Operasi kepolisian di ruas jalan di kota Semarang ini, pertama dalam rangka pengungkapan peristiwa pembakaran, kedua dalam rangka upaya pencegahan agar tidak semakin meluas,” jelas Kapolrestabes Semarang Kombes Pol Abioso Seno Aji.

Pemeriksaan tidak hanya ke surat dan barang bawaan di motor namun ke badan pengendara. Langkah ini untuk antisipasi barang berbahaya yang bisa digunakan untuk kejahatan.

“Benda-benda yang patut diduga akan digunakan untuk melakukan aksi pembakaran atau benda yang diduga digunakan setelah selesai pembakaran,” bebernya.

Abi, sapaan akrab Kapolrestabes Abioso, berkomitmen terus menggelar razia jalanan secara acak guna memberi rasa tenang bagi masyarakat Kota Semarang.

“Kami lakukan terus. Titiknya kami acak. Ini tidak lain tidak bukan semata-mata untuk masyarakat Semarang. Supaya bisa betul-betul istirahat dengan nyenyak, tenang, tentram dan nyaman,” pungkasnya. (Joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id