fbpx Press "Enter" to skip to content

Nikmatnya Nyeruput Kopi Bumbung Jogja

Mari berbagi

JoSS, SLEMAN ‚Äď Jogja memang kental dengan nuansa tradisionil. Termasuk dalam menikmati minuman kopi. Kalau di kota-kota lain kopi disajikan dalam gelas, maka di Jogja ada penjual kopi yang menggunakan termos dari bambu jenis ampel. Dijamin akan menambah sensasi tersendiri.

Warung kopi ini sendiri berada di tengah perkampungan penduduk dengan suasana pedesaan yang masih asri, sehingga cocok untuk menikmati kopi panas ini sambil menikmati suasana alam.

Adalah warung Kopi Bumbung yang berlokasi di Lembah Goron, Dusun Mranggen, Desa Margodadi, Seyegan, Sleman yang berdiri sejak awal Januari 2018 lalu.

Kopi Bumbung menyajikan kopi yang dikemas dalam sebatang bambu sebagai termosnya, supaya kopi tetap hangat ketika akan dinikmati.

Pengelola Warung Kopi Bumbung Joko Santoso menuturkan, untuk pemilihan bambunya sendiri juga tidak sembarangan, sehingga menggunakan bambu khusus.

Jika biasanya kopi diseduh kemudian langsung dituangkan dalam cangkir, maka kopi bumbung, disajikan dalam bambu ampel.

“Kita coba macam-macam bambu, bambu ampel ini yang cocok, karena tidak ada lugutnya. Bambu ampel ini kita ambil dari sekitar sini,” ujar Joko seperti dikutip dari Tribunjogja.com.

Baca juga: Kalangan Akademisi Dorong Peningkatan Nilai Jual Kopi Lewat Diseminasi Teknologi

Meskipun disajikan dalam wadah bambu, aroma kopi dan rasanya tidak hilang. Pekatnya kopi hitam hasil olahan baristanya semakin menggugah selera untuk menikmatinya.

Lokasi kopi bumbung yang berada di tengah perkampungan, menambah kenikmatan tersendiri dengan suasana pedesaan yang masih asri. Untuk kopinya sendiri didatangkan dari Jember, Jawa Timur dengan jenis kopi robusta.

“Kopi robustanya dari Jember. Kopi dalam bentuk produk jadi, kita tinggal mengolah,” katanya.

Selain menawarkan kopi, kedai kopi bumbung ini juga menyajikan berbagai minuman dan masakan pedesaan, seperti sayur brongkos, wedang ronde, dan berbagai sayur lodeh.

“Kopi masih hangat. Uniknya ada sagon kering yang cocok dinikmati dengan kopi hitam. Rasanya luar biasa. Kopinya rekomen bisa dinikmati masih hangat sambil nongkrong,” ujar seorang pengunjung, Citra Sari.

Kopi dalam wadah bumbung ini panasnya mampu bertahan hingga 30 menit
Untuk satu termos kopi bumbung yang bisa dinikmati dalam 3 cangkir dibandrol seharga Rp 15 ribu. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id