fbpx Press "Enter" to skip to content

Kawasan Borobudur-Jogja-Prambanan Jadi Poros Wisata  

Minggu, 10 Februari 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Pemerintah Pusat tengah merumuskan integrated tourism master plan di kawasan Borobudur-Jogja-Prambanan. Langkah ini dilakukan salah satunya untuk meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan.

Direktur Industri, Pariwisata, dan Ekonomi Kreatif Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Leonardo Teguh Sambodo mengatakan Pemerintah Pusat akan mempercepat pembangunan di 10 destinasi wisata prioritas yang ditetapkan. Salah satu kawasan destinasi yang prioritas poros Borobudur-Jogja-Prambanan.

Dia menambahkan pengembangan tiga kawasan pariwisata ini bertujuan untuk memaci peningkatan kunjungan wisatawan ke wilayah ini.

“Pengembangan ini ditujukan untuk destinasi wisata yang dinilai siap, tujuannya untuk meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan,” jelas Teguh usai bertemu Gubernur DIY Sultan HB X di Kepatihan, Jbelum lama ini.

Saat ini, katanya, disusun integrated tourism master plan untuk membantu berbagai macam master plan yang disusun oleh pemerintah daerah agar terintegrasi dengan Pusat.

Baca juga3 Juta Turis Kunjungi Borobudur Lewat NYIA

Bappenas, katanya ingin menyatukan visi dalam pengembangan destinasi, sekaligus mengatur apa-apa saja kebutuhan untuk proses pengembangan destinasi wisata di daerah.

“Master plan yang disusun ini nantinya berlaku selama 25 tahun ke depan. Ini akan menjadi rujukan semua pemangku kepentingan untuk pengembangan destinasi selanjutnya,” jelasnya.

Menurut Teguh, perumusan master plan destinasi wisata prioritas Borobudur-Jogja-Prambanan merupakan titik awal untuk cakupan yang lebih luas.

Pasalnya ada rencana untuk mengintegrasikan wisata di kawasan Jogja-Solo-Semarang (Joglo Semar).

“Pengembangan infrastruktur mana yang paling efisien dan efektif, baik yang menunjang pergerakan wisatawan maupun yang bisa memberikan manfaat seimbang bagi kedua provinsi,” katanya.

Gubernur DIY Sri Sultan HB X mengatakan, master plan yang akan disusun mencakup Borobudur dan kawasan lain di sekitarnya.

Artinya, kawasan yang akan ikut dikembangkan ialah DIY dan Jawa Tengah. Dalam perencanaan pengembangan dan penyusunan master plan ini tidak ada persoalan lagi antara DIY dengan Jawa Tengah karena tidak lagi bicara masalah geografis, tapi objek.

“Ini berarti, Borobudur plus Joglo-Semar, kira-kira begitu. Sekarang ini, bagaimana agar tidak hanya Borobudur saja yang tumbuh dan berkembang, tapi juga Jogja dan Jawa Tengah. Mulai dari infrastruktur, kelembagaan, pemasaran, termasuk bicara soal manajemen pengorganisasi, dan lain sebagainya,” imbuh Sultan, seperti dikutip dari Harian Jogja. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id