fbpx Press "Enter" to skip to content

Tarif Tujuh Tol Baru Bakal Diumumkan Minggu Depan

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Direktorat Jenderal Bina Marga akan melakukan sosialisasi tarif di tujuh ruas tol Trans-Jawa pekan depan. Saat ini tarif hasil pembahasan Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) itu tengah menunggu persetujuan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).

Direktur Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR Sugiyartanto mengatakan sejak peresmian yang dilakukan Presiden Joko Widodo pada Kamis (20/12) ketujuh ruas tol yang dibuka untuk umum pada Jumat (21/12) mulai pukul 06.00 WIB itu masih gratis hingga saat ini.

Menurut rencana, tarif baru akan diberlakukan pada Januari 2019 jika pembahasan oleh badan usaha jalan tol (BUJT) pengelola sudah selesai dilakukan. Saat ini prosesnya sedang dalam persetujuan pimpinan di Kementerian PUPR.

“Sudah proses dan sekarang sedang dalam persetujuan pimpinan di Kementerian PUPR. Diharapkan minggu-minggu depan (Januari 2019) sudah sosialisasi,” katanya seperti dikutip dari Kompas.com, belum lama ini.

Baca juga: Tol Trans Jawa Minim Fasilitas, Truk Lebih Suka Jalan Reguler

Dia menambahkan, mengenai tarif yang akan diberlakukan, belum bisa diungkapkan sekarang. Informasinya akan disampaikan jika sudah ada keputusan resmi dari pemerintah.

“Sabar. Nanti kalau sudah resmilah,” ujarnya. Ketujuh jalan tol itu terdiri dari empat ruas tol di Provinsi Jawa Timur, yaitu Wilangan-Kertosono, Kertosono-Bandar, Porong-Gempol, dan Pasuruan-Grati yang totalnya sepanjang 59 kilometer.

Sementara itu, tiga ruas tol lainnya berada di Jawa Tengah, yakni Pemalang-Batang, Batang-Semarang, dan Salatiga-Kartasura sepanjang 142 kilometer.

Ada tiga BUJT berbeda yang membangun dan mengelola tol tersebut, yaitu PT Jasa Marga (Persero) Tbk, PT Waskita Karya (Persero) Tbk, dan PT Marga Harjaya Infrastruktur (Astra Infra Toll Road Jombang-Mojokerto).

Sementara itu, Direktur Utama PT Trans Marga Jateng Yudi Krisyunoro menuturkan pihaknya masih menunggu tarif jalan tol Salatiga-Kartasura yang diresmikan Presiden Joko Widodo bersama enam ruas jalan tol Trans Jawa lainnya, akhir 2018 lalu.

Dia mengaku belum mengetahui kapan ruas yang masuk dalam bagian jalan tol Semarang-Solo itu akan dioperasionalkan secara resmi dengan pentarifan. Hingga kini, katanya, pengguna ruas jalan tol Trans Jawa masih bisa melintasinya secara cuma-cuma.

“Segmen Salatiga-Kartasura ini telah dibuka terhitung mulai 21 Desember 2018, untuk tarif sepertinya nanti akan keluar bersamaan dengan enam ruas tol baru,” ujarnya.

Menurut Yudi, untuk volume lalu lintas Salatiga-Kartasura belum terlalu signifikan karena baru dioperasikan secara terintegrasi pada 21 Desember 2018, tetapi secara keseluruhan di ruas jalan tol Semarang-Solo mengalami kenaikan volume kendaraan. Pembangunan ruas tol Salatiga-Kartasura sepanjang 32,60 km membutuhkan waktu dua tahun.

Menurut data PT Jasa Marga Tbk., ruas tol Salatiga-Kartasura termasuk ke dalam jaringan tol Trans-Jawa yang memiliki lebih dari 20 ruas tol dengan total panjang 933 km. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id