fbpx

Menelusuri Peninggalan Para Nabi di Istana Topkapi

Istana Topkapi
Istana Topkapi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, ISTANBUL, TURKI – Bagi kaum Muslim, Istana Topkapi yang terletak di Istanbul, Turki, tentu merupakan sebuah tempat yang perlu dikunjungi. Karena tempat ini memiliki banyak peninggalan para nabi, terutama Nabi Muhammad SAW sebagai bagian dari museumnya.

Pada saat memasuki area utama museum di Istana Topkapi, Anda bisa melihat berbagai barang-barang bersejarah dari para Nabi dan juga dari Ka’bah. Karena barang-barang bersejarah ini sangat langka dan memiliki makna yang besar untuk kaum Muslim, Anda tidak boleh mengambil foto di dalam area museum dan tidak boleh menyentuh barang apapun. Peraturan ini diterapkan untuk menghindari kerusakan pada barang-barang dalam museum. Peraturan ini juga mendorong orang-orang yang ingin melihat peninggalan para Nabi untuk melihatnya langsung di Istana Topkapi.

Di dalam Istana Topkapi, ada banyak peninggalan suci yang dikumpulkan di antara abad ke-16 dan abad ke-20. Dari peninggalan Nabi Muhammad SAW, Istana Topkapi memiliki mantel, rambut dari janggut Nabi, gigi Nabi yang rusak dari pertempuran, jejak kakinya, surat, busur, dan juga pedangnya.

Ada juga peninggalan suci yang dikaitkan dengan para Nabi lain, seperti nampan yang digunakan oleh Nabi Ibrahim AS, tongkat Nabi Musa AS, pedang Nabi Daud AS, dan jubah Nabi Yusuf AS. Ada juga koleksi pedang sahabat-sahabat Nabi Muhammad SAW dan kemeja, mantel, dan sajadah putri Nabi Muhammad SAW, Fatimah.

Baca juga: Terkenal Hingga Ke Mancanegara, Ini Desainer Top Penyandang Disabilitas

Kenapa barang-barang ini bisa terkumpul di Istana Topkapi? Para sultan Ottoman memiliki tugas untuk memelihara dan memperbaiki Ka’bah di Mekah, sebagai Khalifah Islam dari abad ke-16. Karena banyak benda-benda berharga yang harus diganti dari waktu ke waktu, benda yang lama dibawa ke Istana Topkapi dan menjadi koleksi peninggalan suci. Bagi yang tertarik untuk melihat barang-barang ini secara langsung, bisa melihatnya di Istana Topkapi.

Masih di kota yang sama, terdapat pula Museum Hagia Sophia, yang memadukan unsur Kristen, Katolik, dewa Yunani, dan Islam dalam desain bangunannya.

Bangunan berusia 1.480 ini pernah difungsikan sebagai gereja katedral selama hampir 1.000 tahun. Di sini pula Kaisar Bizantium dinobatkan.

Setelah tentara Muslim Ottoman Sultan Mehmed II membobol tembok kota pada tahun 1453, Hagia Sophia diubah menjadi masjid.

Lantaran menunjukkan kombinasi unsur Kristen dan Islam, Hagia Sophia dijadikan museum sejak tahun 1935.

Salah satu hal yang istimewa mengenai bangunan ini adalah gambar Yesus Kristus bersebelahan dengan panel kaligrafi bulat berukuran besar bertuliskan Allah dalam huruf arab. Panel kaligrafi bulat besar di dinding utama ditulis oleh Kadasker Mustafa zzet Efendi. Dia adalah seorang penulis kaligrafi terkenal pada 1847. (Wiek/lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *