fbpx Press "Enter" to skip to content

Lama Berjuang Melawan Stroke, Robby Tumewu Meninggal Dunia

Senin, 14 Januari 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Setelah lama berjuang melawan penyakit stroke yang dideritanya sejak 2010, Robby Tumewu, meninggal dunia dalam usia 65 tahun hari ini, Senin (14/1). Kabar duka itu disampaikan rekan mendiang Robby, presenter Becky Tumewu, melalui akun Instagram-nya, @becktum.

“Robby sakit sudah lama, sudah tidak usah diceritain lagi bagian sakitnya, dia telah pergi tadi dini hari, pukul 00.15, semua derita dan sakit penyakit sudah diangkat dari Robby,” tulis Becky seperti dikutip Kompas.com, Senin pagi.

Sejak 2010 lalu, diketahui mendiang Robby yang dikenal lewat film Lenong Rumpi itu menderita stroke dan pernah menjalani operasi otak. Bersamaan dengan ungkapan duka itu, Becky memajang fotonya dengan Robby yang duduk di kursi roda. Foto tersebut diambil pada 2013 lalu.

“Saya tidak pernah akan lupa dengan kebaikan Robby, senyum dan tawa yang selalu beliau bagikan pada orang di sekitarnya, komentar komentar dan cerita yang membuat kita semua tertawa, suasana selalu seru dan ceria saat ada Robby, syuting panjang pun tidak terasa,” tulis Becky.

“Sekarang Robby sudah pergi, semua tinggal kenangan, tapi Bi, you’ll always be in my heart, you’ll always be in so many people’s hearts. Selamat Jalan sayang, Rest In Peace, Rest In Love, Until we meet again, someday (14/01). #RIP #RobbyTumewu,” tambahnya.

Baca juga: Sebelum Meninggal Torro Margens Minta Dimakamkan Di Sukabumi

Menurut informasi yang beredar, jenazah Robby saat ini disemayamkan di rumah duka Oasis, Tangerang. Pada 2010, Robby sempat terserang stroke di tengah syuting di sebuah acara stasiun televisi. Hal tersebut membuatnya dilarikan ke rumah sakit.

Tak berselang lama, Robby kembali terlihat dalam salah satu acara di Jakarta. Kala itu ia menggunakan bantuan kursi roda. Namun saat 2013 kondisinya melemah. Stroke kembali menyerangnya. Di tahun itu, pihak dokter mengatakan kondisi Robby melemah. Keluarganya juga mengatakan hal serupa.

“Dibandingkan dulu, kondisinya lebih parah. Karena pendarahan yang sudah menyebar ke bagian otak kanan, sebelumnya otak kiri,” terang salah seorang kerabat Robby, Hengky Tandayu pada 2013.

Lantaran stroke keduanya ini, Robby juga pernah menjalani operasi.

“Operasi di tenggorokan untuk menghilangkan klem atau lendir, supaya napasnya bisa lebih lancar,” sambung Hengky lagi.

“Sekitar satu minggu sebelum masuk RS sempat operasi pendarahan di otak kanan. Operasi itu untuk mengeluarkan cairan berlebihan di bagian otak,” papar Hengky lagi. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id