fbpx Press "Enter" to skip to content

Cuaca Buruk, Pantai Kuta Ditutup Sementara

Mari berbagi

JoSS, BADUNG ‚Äď Pemerintah setempat menutup kawasan wisata di Pantai Kuta akibat gelombang tinggi dan angin kencang yang terjadi di wilayah perairan Pantai Kuta, Kabupaten Badung, Bali dalam beberapa hari terakhir. Penutupan diberlakukan untuk melindungi warga dan wisatawan.

“Yang ditutup adalah untuk aktivitas yang bersentuhan langsung dengan laut seperti wisatawan berenang. Kalau kunjungan wisatawan di pinggir pantai tetap dibuka,” ujar Koordinator Badan Penyelamat Wisata Tirta (Balawista) Badung, Ketut Ipel, di Kuta, Rabu.

Ia mengatakan aktivitas di perairan Pantai Kuta itu juga ditutup pada Selasa (22/1) akibat kondisi cuaca yang dapat membahayakan para wisatawan.

“Kami belum tahu sampai kapan penutupan ini dilakukan. Semua bergantung dengan kondisi gelombang yang masih tinggi dan angin cukup kencang,” katanya.

Ia menjelaskan teknis penutupan aktivitas laut Pantai Kuta dilakukan dengan cara menggabungkan bendera yang biasa dipasang terpisah sebagai tanda area berenang, menjadi satu tempat.

Pemasangan bendera di satu tempat itu menandakan tidak adanya area di perairan Pantai Kuta yang aman digunakan untuk berenang.

Selain itu, pihaknya juga akan memberikan imbauan kepada pengunjung secara langsung maupun melalui pemberitahuan yang diumumkan petugas di setiap pos Balawista.

Baca juga: Penambangan Pasir Laut Kuta Ditentang

“Memang masih ada wisatawan yang membandel tetap berenang atau bermain selancar. Itu tetap kami awasi agar tidak terjadi hal yang tidak kami inginkan,” katanya.

Sementara itu, Balai Besar Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika Wilayah 3 Denpasar mengeluarkan peringatan dini terkait cuaca buruk yang terjadi di wilayah Bali.

BMKG mengimbau masyarakat khususnya nelayan dan pelaku kegiatan wisata bahari untuk mewaspadai potensi tinggi gelombang mencapai dua meter atau lebih di wilayah perairan selatan Bali.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Buleleng, Ida Bagus Suadnyana, mengatakan hujan deras dan angin kencang yang terjadi di semua wilayah pesisir Buleleng (22/1) mengakibatkan gelombang laut yang tinggi hingga terjadi banjir rob yang merusak sejumlah bangunan, sehingga menyebabkan kerugian masyarakat Buleleng sekitar Rp728 juta.

“Dari daerah pesisir Pantai Kaliasem, pesisir di Kecamatan Banjar dan Kecamatan Buleleng sampai Kubutambahan itu dampaknya lumayan besar. Puluhan perahu juga rusak, sejumlah bangunan rusak dan banyak pohon tumbang,” katanya.

Menurut Suadnyana, fenomena banjir rob dan gelombang tinggi ini merupakan dampak atas fenomena Supermoon dan untungnya bencana alam ini tidak menimbulkan korban jiwa.

“Dari hasil penghitungan BPBD Buleleng, total kerugian material akibat bencana tersebut mencapai Rp728 juta, namun kami sudah melakukan penanganan bencana di berbagai wilayah,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id