COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

59 Meninggal dan 3.481 Orang Mengungsi Banjir Longsor Sulsel

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Badan Nasaional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat 59 orang meninggal dan 25 orang hilang akibat bencana banjir, longsor yang melanda 13 Kabupaten/Kota di Sulawesi Selatan. Penanganan darurat bencana hingga kini terus dilakukan.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho mengatakan bencana di Sulawesi Selatan berdampak di 106 desa di 61 kecamatan di 13 kabupaten/kota yaitu Jeneponto, Maros, Gowa, Kota Makassar, Soppeng, Wajo, Barru, Pangkep, Sidrap , Bantaeng, Takalar, Selayar, dan Sinjai.

“Data sementara bencana di Sulawesi Selatan per 25 Januari pukul 12.00 WIB tercatat 6.596 orang terdampak, 3.481 orang mengungsi, 79 unit rumah rusak,” kata Sutopo melalui keterangan tertulisnya, Jumat (25/1).

Selain itu, Sutopo mengatakan 4.857 unit rumah terendam, dan 11.876 hektare sawah terendam banjir.

“Kerusakan sarana fisik antara lain 10 jembatan, 16,2 kilometer jalan, dua pasar, 12 unit fasilitas peribadatan, enam fasilitas pemerintah, dan 22 unit sekolah,” katanya.

Sutopo mengatakan jumlah korban meninggal terbanyak di wilayah Gowa. Dia merinci, di Gowa banjir dan longsor menyebabkan 44 orang meninggal, 21 orang hilang.

“Longsor yang menimbulkan banyak korban terjadi di Dusun Pattiro Desa Pattallikang Kecamatan Manuju Kab Gowa. Longsor terjadi saat hujan lebat. Material longsor menutup separuh Dusun Pattiro dan menimbun belasan rumah,” katanya.

Baca jugaRibuan Warga Mengungsi, 53 Kecamatan Terendam Banjir di Sulsel

Dalam keterangan tersebut, Sutopo juga menyatakan bahwa material longsor berasal dari Bukit Pattiroang yang berada di belakang perkampungan. Saat kejadian sisi bukit tiba-tiba runtuh disertai gemuruh tanpa ada tanda-tanda sebelumnya.

Dikatakan Sutopo, Kepala BNPB Doni Monardo telah menyalurkan bantuan dana siap pakai sebesar Rp 1,15 miliar dan logistik senilai Rp828,9 juta untuk penanganan darurat di Sulawesi Selatan.

Dana siap pakai itu digunakan untuk operasional tanggap darurat bagi BPBD Sulsel, BPBD Gowa, BPBD Jeneponto, BPBD Maros dan BPBD Kota Makassar.

Hasriadi dari Pusat Pengendalian Operasi (Pusdalops) BPBD Sulsel, kepada wartawan BBC News Indonesia, Rivan Dwiastono, mengatakan Kabupaten Gowa, Kabupaten Maros, dan Kabupaten Jeneponto menjadi tiga wilayah terdampak paling parah akibat banjir tersebut.

Banjir sudah surut di beberapa wilayah. BPBD, Tim SAR, TNI/Polri, PMI hingga Tagana masih terus mengevakuasi warga dari lokasi.

Selain banjir, juga terjadi longsor saat hujan lebat dan menimbun belasan rumah di Dusun Pattiro, Desa Pattallikang, Kecamatan Manuju, Kabupaten Gowa.

Longsor menyebabkan setidaknya 14 orang meninggal, satu orang hilang dan satu orang terluka.

Status tanggap darurat pun masih akan diberlakukan hingga dua minggu ke depan. Namun status tersebut dapat diperpanjang menyesuaikan situasi di lapangan.

Menurut Kepala Biro Hubungan Masyarakat Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan, Devo Khaddafi, banjir dan longsor tahun ini menjadi bencana terbesar yang dialami Sulawesi Selatan selama satu dekade terakhir.

“Ini pasti salah satu yang terburuk yang pernah terjadi di Sulsel,” ungkapnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*