fbpx Press "Enter" to skip to content

Proyek Tol Bawen-Jogja Masuk Tahap Pembuatan Trase Jalan

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Proyek pembangunan jalan tol Bawen – Yogyakarta saat ini masuk tahap pembuatan trase jalan. Rencana awal jalan bebas hambatan yang akan melintasi wilayah Ambarawa, Pringsurat, Mungkid, Magelang dan Sleman dibangun sepanjang 71 km.

Proyek pembangunan jalan itu bagian dari menghubungan segitiga emas Yogyakarta, Solo dan Semarang (joglosemar), sehingga dibangunlah proyek Tol Solo-Jogja, Semarang- Yogyakarta.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan saat ini tahapannya pembuatan trase jalan tol Bawen – Yogyakarta, selanjutnya akan dilakukan pembahasan waktu penetapan lokasi, pembebasan lahan dan kapan mulai dibangun konstruksinya.

“Saat ini kami sedang membikin trasenya, setelah itu akan masuk ke Gubernur Jawa Tengah, untuk penetapan lokasinya, baru setelah itu tender dilakukan, dilanjutkan pembebasan lahan< ujarnya.

Dia menambahkan pada 2019 mendatang, baru akan dilakukan penetapan lokasi, paling lama butuh waktu dua tahun lagi sebelum kita membangun. Basuki mengatakan, pembangunan Jalan Tol Bawen-Yogyakarta itu bertujuan untuk aksesbilitas dan mempersingkat waktu tempuh antara daerah.

Ia mengatakan, dahulu waktu tempuh Yogyakarta ke Semarang hanya membutuhkan satu setengah jam, tetapi sekarang menempuh waktu lebih lama, sampai tiga jam.

“Jarak tempuhnya, saya kira Solo-Semarang, paling satu jam. Dulu kalau dari Jogja ke Semarang, satu setengah jam, sekarang sampai tiga jam. Jadi akan mempersingkat waktu tempuh.  Kalau ada tol, akan lebih cepat lagi,” kata Basuki.

Dampak yang lain adalah untuk menarik lebih banyak orang untuk berkunjung baik ke daerah-daerah yang dilalui, atau ke Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) Borobudur.

Baca juga: Pantau Merapi, Boyolali Pasang Lima CCTV

Sebelum tol dibangun, orang-orang yang berlabuh di Tanjung Emas Semarang, enggan untuk datang ke Jogja, atau Borobudur, karena jalanan yang macet.

“Nanti setelah tol dibangun, nanti yang dari solo, mau nginep di semarang, atau ingin lebih lama tinggal di semarang, atau mau ke Borobudur dapat dijangkau dengan waktu yang singkat, tanpa khawatir macet,” kata Basuki.

Anggota Unit Manajemen Proyek Tim Percepatan Pelaksanaan Program Pembangunan DIY, Rani Sjamsinarsi, menyebutkan jalan tol yang akan dibangun sebagai program jalan Tol Yogya-Bawen itu rencananya akan dibangun melayang.

Dimulai dari bendung Karangtalun, Minggir, Sleman dan akan memanjang hingga kawasan Ringroad utara.

Meski demikian, pembangunan jalan tol ini elevated atau melayang, masih menunggu keputusan dari pemerintah pusat.

Namun, jika dibuat melayang maka akan melintasi sepanjang selokan Mataram dan berakhir di pojok ringroad utara barat.

Dikutip  dari data lintas.pu.go.id, data layanan informasi dan konsultasi infrastruktur proyek tol Bawen – Yogyakarta dibagi tiga bagian.

Bagian 1, Bawen ke Secang (STA 0 + 100 sampai STA 22 + 200) termasuk Simpang Bawen dan Simpang Secang. Bagian 2, Secang ke Borobudur (STA 22 + 200 sampai STA 53 + 500) tanpa persimpangan. Bagian 3, Yogyakarta ke Borobudur (STA 53 + 500 sampai STA 71 + 393.852) termasuk simpang Borobudur. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id