Perbaikan Jalan Gubeng Butuh Waktu 10 Hari

Gubeng
Jalan Gubeng Surabaya ambles | Foto: suryamalang
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SURABAYA – Pemerintah Kota Surabaya memperkirakan penyelesaian perbaikan fungsi Jalan Raya Gubeng yang ambles memakan waktu sekitar 10 hari. Pembangunan segera dilakukan agar tidak menggangu perekonomian dan kelancaran lalu lintas.

Wakil Wali Kota Surabaya Wisnu Sakti Buana mengatakan sambil menunggu proses penyidikan terkait penyebab ablesnya jalan, pihaknya akan membangun jalan Gubeng menggunakan dana APBD guna mempercepat realisasinya.

“Dari pada menunggu swasta dan sebagainya tidak bisa clear untuk segera memfungsikan jalan ini karena krusial. Perbaikan targetnya secepatnya,” katanya sesuai melakukan rapat koordinasi dengan RS Siloam dan Tim Ahli, Rabu (19/12) seperti dikutip dari Bisnis.com.

Dia mengatakan sejauh ini dari pemeriksaan sementara, tidak ditemukan pelanggaran dalam izin analisi dampak lingkungan (Amdal) ataupun Izin Mendirikan Bangunan (IMB) dari pihak pemilik proyek gedung parkir RS Siloam.

“Sejauh ini semua sudah benar dan dipenuhi dan secara normatif sudah dijalankan. Kami dan tim sudah cek desainnya dan amdalnya, tinggal yang belum tau adalah pelaksanaan mereka (kontraktor) waktu melakukan pembangunan,” jelasnya.

Dia mengakui sebelumnya sudah ada laporan dari Dinas PU mengenai adanya pori-pori air yang keluar ke arah lokasi proyek basement RS Siloam. Pemkot sudah memperingatkan kepada pelaksana proyek tetapi tidak ditanggapi.

Baca juga: Distaru Kebut Pembangunan Gedung Parkir Berkapasitas 300 Mobil

Kepala Badan Perencanaan dan Pembangunan Kota (Bappeko) Surabaya, Eri Cahyadi menambahkan, sambil mengumpulkan data penyelidikan yang akan diproses oleh kepolisian, pemkot akan fokus pada perbaikan jalan.

Tim Ahli Bangunan Gedung Kota Surabaya, Mudji Irmawan mengatakan ada 3 faktor yang dicurigai menjadi penyebab amblasnya jalan.

Di antaranya adalah faktor air karena terdapat rongga-rongga aliran air bawah tanah ditambah curah hujan tinggi, kedua karena pemasangan ground anchor yang kurang dan faktor kedalaman galian proyek gedung parkir.

“Kami belum bisa memastikan penyebab utamanya, tapi kecurigaan kami ya karena air, ground anchor dan kedalaman. Kami masih pengumpulan bahan dan keterangan, apakah proyek bangunan sudah dikerjakan sesuai desain,” jelasnya.

Dia mengatakan dari pantauan sekilas amblasnya jalan karena ada musim hujan yang mendorong dinding penahan (turap baja) mengingat di lokasi tersebut terdapat drainase air. 

“Ini juga jadi bahan saya untuk mengkaji, apakah dinding tidak kuat menahan beban, termasuk beban kendaraan yang melintas juga sedang kami hitung,” ujarnya.

Mudji menambahkan saat ini tim ahli mengusulkan pada tahap awal dibuat tembok sementara atau steel sheet pile (dinding baja temporary) secara double pada pinggiran bawah jalan yang amblas guna proses perbaikan jalan.

Sedangkan saluran telepon menggunakan kabel fiber optik dan juga pipa PDAM tidak bisa dipotong.

“Di samping kita memperbaiki jalan, dari pihak Siloam juga harus melakukan perkuatan pada proyeknya karena kapasitas jalan juga terbatas,” imbuhnya.

Setelah dilakukan pembangunan dinding sementara itu, perlu dilakukan pemadatan tanah dengan mempertimbangkan California Bearing Ratio (CBR) atau perbandingan antara beban penetrasi suatu lapisan tanah atau perkerasan terhadap bahan standar dengan kedalaman dan kecepatan penetrasi yang sama.

“Setelah itu baru masuk tahap aspal jalan,” imbuh dosen teknik sipil ITS itu.

Mudji menambahkan, setidaknya dibutuhkan 10 hari untuk proses perbaikan jalan tersebut termasuk harus mengontrol apakah masih ada pergerakan tanah di sekitarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*