fbpx Press "Enter" to skip to content

Okupansi Hotel Di Kawasan Pantai Gunungkidul Sepi Karena Isu Tsunami

Mari berbagi

JoSS, GUNUNGKIDUL – Tingkat hunian sejumlah hotel di kawasan pantai Gunungkidul yang biasanya ramai saat liburan kini cenderung sepi saat libur Natal dan Tahun Baru 2019, hal itu lebih dipengaruhi oleh isu gelombang tinggi serta dampak tsunami di Selat Sudna sepekan yang lalu.

Pemilik penginapan Royal Joglo di kawasan Pantai Krakal, Cahyo Susanto mengatakan isu gelombang tinggi dan tsunami di Selat Sunda berpengaruh terhadap kunjungan ke destinasi pantai di Gunungkidul. Hal ini terlihat dari tingkat keterisian penginapan di kawasan pesisir.

Menurut dia, bencana di Selat Sunda memberikan pengaruh yang signifikan kunjungan. Salah satunya terhadap tingkat keterisian penginapan.

Ia mengakui, di akhir tahun sudah ada pemesanan untuk menginap, tapi ada pembatalan. Meski tidak semua melakukan pembatalan, persentase pembatalan mencapai 20%.

“Memang terkena imbasnya, apalagi ini juga ada potensi gelombang tinggi. Saya mencatat ada pengunjung yang awalnya memesan kamar dan akhirnya melakukan pembatalan,” kata Cahyo seperti dikutip dari Harianjogja.com, Jumat (28/12).

Menurut dia, dampak dari tsunami dan gelombang tinggi tidak hanya ke penginapan, namun jumlah kunjungan wisatawan ke kawasan pantai juga terkena imbasnya. “Biasanya akhir tahun ramai, tapi ini sepi,” ungkapnya.

Cahyo pun berharap agar kondisi segera normal sehingga pariwasata di Gunungkidul dapat terus berkembang. “Kalau ramai, tentu penginapan saya ikut merasakan dampak positifnya. Tapi, kalau sepi pasti juga terkena imbas yang sama,” katanya.

Baca juga: Tak Ada Jalur Pedestrian Flyover Manahan Dinilai Salah Sejak Perencanaan

Hal tak jauh berbeda diungkapkan oleh Ketua PHRI Gunungkidul Karnila Sari. Menurut dia, musibah di Selat Sunda memberikan pengaruh terhadap tingkat kunjungan wisatawan di Gunungkidul.

“Saya sudah berbicara dengan pelaku wisata dan memang ada penurunan,” katanya.

Menurut dia, penurunan didominasi oleh pengunjung dari kalangan pribadi. Sedang untuk agen travel tetap berkujung ke kawasan pantai. “Memang tetap datang, tapi diimbau untuk berhati-hati,” ungkapnya.

Senada diungkapkan oleh Kepala Dinas Pariwisata (Dispar) Gunungkidul Asti Wijayanti mengungkapkan pada Sabtu (22/12) dan Minggu (23/12) sebenarnya sudah ada lonjakan wisatawan, dan mencapai angka 53.000 wisatawan yang berkunjung.

Dia menuturkan bencana alam yang merenggut 426 korban jiwa itu sangat berpengaruh tergadap penurunan jumlah wisatawan yang berkunjung ke pantai Gunungkidul.

Pada Senin (24/12) jumlah wisatawan turun diangka 22.000, padahal target kunjungan wisata pada libur Natal dan Tahun Baru ini sendiri sebanyak 344.000. Menurutnya ada sejumlah wisatawan juga yang was-was akan dampak tsunami.

“Kemungkinan takut juga ya karena beberapa wisatawan menanyakan dampak Tsunami tersebut, walaupun sudah ada info aman di Gunungkidul. Tapi saya juga tidak memastikan karena pengaruh itu penurunannya,” ujar Asti. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id