fbpx Press "Enter" to skip to content

Giliran Anggota Komdis PSSI ‘Mbah Putih’ Dicokok di Jogja

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Setelah menangkap anggota Komite Eksekutif (Exco) PSSI Johar Lin Eng, Kamis (27/12), Satuan Tugas (Satgas) Anti Mafia Bola kembali menangkap anggota Komisi Disiplin (Komdis) Dwi Irianto di Jogja, Jumat (28/12).

Karo Penmas Divisi Humas Mabes Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo mengatakan penangkapan pria yang akrab disapa dengan panggilan Mbah Putih itu terkait dengan laporan Manajer Persibara Banjarnegara Lasmi Indaryani.

“Terkait Laporan Ibu Lasmi, dapat kami laporkan Saudara Dwi Riyanto alias Mbah Putih sudah berhasil ditangkap di Hotel New Saphire, Yogyakarta,” tuturnya, dalam keterangan tertulis yang diterima JoSS.co.id.

Selain Mbah Putih, dan Johar Lin Eng, terkait laporan Lasmi, juga ditangkap dua tersangka lainnya yakni Priyanto, dan Anik Yuni Artikasari. “Saat ini tersangka kami bawa ke Posko untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut,” ujar Brigjen Dedi.

Ya, pengakuan Lasmi dan Bupati Banjarnegara Budhi Warsono mengungkapkan pada sebuah acara talk show menjadi bola panas dalam kasus mafia bola. Para tersangka diduga terlibat dalam pengaturan skor pada Liga 3 2018 lalu.

Baca juga: Berwirausaha Di Semarang Menguntungkan , Begini Penjelasan Hendi

Delik hukum yang akan menjerat para pelaku pengaturan skor adalah Pasal 578 KUHP dan/atau Pasal 372 KUHP atau UU RI No.11 Tahun 1980 tentang Tindak Pidana Suap dan/atau pasal 3,4,5 UU RI nomor 8 Tahun 2010 tentang TPPU.

Nama Dwi Irianto pertama kali tersebut oleh mantan manajerbPersibara Banjarnegara Lasmi Indaryani. Dalam pengakuannya di acara Mata Najwa beberapa waktu lalu, Lasmi mengatakan ada aliran uang yang ia keluarkan untuk beberapa orang termasuk Mbah Putih (sebutan Dwi Irianto).

Dengan namanya diduga terlibat, Dwi diketahui tidak dilibatkan dalam pengambilan keputusan Komisi Disiplin PSSI. Hal ini dikatakan langsung oleh Ketua Komdis PSSI, Asep Edwin. “Kita memang sudah belakangan ini tidak melibatkan Pak Dwi terlebih dahulu dalam kegiatan Komdis. Semenjak keputusan PSMP Mojokerto Putra kita tidak libatkan beliau,” ucap Asep ketika dihubungi pewarta.

Asep tak menampik penonaktifan Dwi Irianto dari Komdis karena diduga terlibat pengaturan skor. Sebab bagi Asep tidak mungkin melibatkan orang yang disinyalir terlibat Pengaturan skor. “Pastinya semenjak namanya disebut di Mata Najwa, kita pun kaget nama dia tersebut terlibat, kan tidak mungkin melibatkan orang yang namanya tersebut terlibat pengaturan skor. Makanya kesepakatan di komdis PSSI sementara dilihat dari surat keputusan PSMP tidak ada tanda tangan dia,” pungkasnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id