fbpx

Pembangunan Rumah Subsidi di Jawa Timur Capai 80% dari Target

pembangunan
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MALANG – Asosiasi Pengembang Perumahan dan Permukiman Seluruh Indonesia (Apersi) Jatim sudah berhasil merealisasikan pembangunan rumah bersubsidi sebanyak 16.000 unit, jumlah tersebut telah mencapai 80% dari target tahun ini.

Ketua DPD Apersi Jatim Makhrus Sholeh mengatakan permintaan pasar terhadap rumah bersubsidi di daerah tersebut masih bagus karena masyarakat yang membutuhkan rumah untuk kali pertama dengan harga yang terjangkau masih tinggi.

Meski demikian, lanjut dia permintaan rumah komersial dengan harga di atas 250 juta mengalami penurunan tajam.

“Permintaan rumah bersubsidi masih bagus, tahun ini kami telah membangun 16.000 unit rumah atau 80% dari target. Namun kami mengkhawatirkan realisasi penjualan rumah tipe menengah yang terus turun. Yang sangat turun, permintaan untuk rumah komersial dengan harga di atas Rp250 juta,” katanya di Malang, belum lama ini.

Dia menuturkan realiasai pembangunan rumah bersubsidi tersebut, sebagian besar  dibangun di Banyuwangi, Jember, Probolinggo, Pasuruan, Gresik, Kediri, Tulungagung, Blitar, dan Kab. Malang.

Baca juga: Saloka Themepark Segera Dibuka, 25 Wahana Wisata Bakal Bikin Liburanmu Makin Asik

Menurut dia sebagian besar kawasan yang dibangun rumah bersubsidi, di kawasan pinggir, jauh dari pusat keramaian.

Hal itu harus dilakukan karena untuk mendapatkan tanah yang dekat dengan pusat keramaian, harganya tinggi, sehingga tidak memenuhi syarat untuk dibangun rumah bersubsidi.

“Padahal jika lokasinya bagus, rumah bersubsidi dibangun berdekatan dengan pusat keramaian, permintaan end user akan tinggi sehingga unit rumah yang dibangun pengembang cepat terserap pasar,” ucapnya.

Sementara itu, persoalan lainnya yang muncul, lanjut Makhrus adalah kendala proses perizinan masih membutuhkan waktu yang lama dan berbiaya tinggi, meski sudah ada pemangkasan izin dari pemerintah.

Kendala lain, masih banyak masyarakat yang belum mengetahui tentang program pemerintah terkait rumah bersubisdi, yakini adanya fasilitas likuiditas pembiayaan perumahan (FLPP), bantuan uang muka Rp4 juta, bunga 5% fix selama masa kredit, dan bebas biaya asuransi.

“Namun secara keseluruhan, permintaan rumah bersubsidi masih banyak karena masyarakat masih banyak membutuhkannya,” ucapnya.

Untuk rumah dengan harga di atas Rp250 juta, kata dia, permintaan justru sepi. Dia menduga, sepinya permintaan rumah karena ekonomi masih melesu dan suku bunga acuan juga naik sehingga masyarakat berasumsi suku bunga kredit pemilikan rumah dari bank juga naik. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *