fbpx Press "Enter" to skip to content

Begini Rangkaian Acara Pergantian Tahun di De Tjolomadoe, Tertarik?

Mari berbagi

JoSS, KARANGANYAR – Malam pergantian tahun sudah didepan mata, sejumlah acara untuk menyambut Tahun Baru 2019 digelar di De Tjolomadoe, Jl. Adi Sucipto, Colomadu, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah (Jateng).

Rangkaian acara ini, telah dilaksanakan sejak Jumat (28/12) namun jangan khawatir karena puncak kemeriahan terjadi di malam pergantian tahun hingga Selasa (1/1)

Acara yangs edang berjalan yaitu festival karya kuliner dan bazar berbagai macam produk. Festibal kuliner dan bazar itu akan dimulai pukul 15.00 WIB hingga pukul 22.00 WIB sepanjang lima hari.

Sementara itu di puncak pesta Tahun Baru 2019 di De Tjolomadoe akan menyajikan penampilan The Light dan DJ Anjas. Setelah itu, baru pesta kembang api dimulai kala waktu menunjukkan pukul 00.00 tepat pada 1 Januari 2019.

Untuk jadwal acara Minggu (30/12) ada Festival Kuliner, Panggung Musik “V’Coustica Band” dan Panggung Musik “Era Bima Feat Kerucut Band”. Pada Senin (31/12) ada Festival Kuliner & Bazar Multiproduk, Panggung Musik yang menampilkan The Light dan Dj Anjas selanjutnya ada Pesta Kembang Api di malam pergantian tahun.

Baca juga: Jelang Tahun Baru, Harga Sembako Merangkak Naik

Sedangkan untuk Selasa (1/1) masih adaFestival Kuliner & Bazar Multiproduk, Panggung Musik “V’Coustica Band” dan penutupan.

Seperti diketahui, Pabrik Gula Colomadu yang telah direvitalisasi menjadi tempat wisata dan kawasan komersial. Kini namanya berubah menjadi De Tjolomadoe. Didirikan tahun 1861 di Karanganyar oleh Mangkunegaran IV. Tahun 1928, pabrik ini mengalami perluasan area lahan tebu dan perombakan arsitektur.

Tahun 2017 PT PP (Persero) Tbk, PT PP Properti Tbk, PT Taman Wisata Candi Prambanan, Borobudur, dan Ratu Boko (Persero), dan PT Jasa Marga Properti membentuk Joint Venture dengan nama PT Sinergi Colomadu untuk melaksanakan konstruksi revitalisasi dengan mengikuti kaidah cagar budaya.

“Sekitar 20 tahun pabrik gula ini berhenti beroperasi dan kondisinya lantas terbengkalai,” kata Edison Suardi selaku GM Konstruksi PT Sinergi Colomadu, Kamis (22/3/2018).

Bekas bangunan PG Colomadu seluas 1,3 ha di atas lahan 6,4 ha itu mulai direvitalisasi dengan tetap mempertahankan nilai dan kekayaan historis yang ada. Mesin-mesin raksasa pabrik gula dipertahankan untuk memberikan wawasan sejarah bagi pengunjung.

Bintik-bintik karat di mesin giling mengajak pengunjung menerawang ke masa lampau. Selain museum, lanjut Edison, De Tjolomadoe juga memiliki venue tersebut nantinya terdiri dari sejumlah ruangan yang diberi nama dengan nama asli ruangan saat menjadi PG Colomadu. “Seperti Stasiun Gilingan yang akan difungsikan sebagai Museum Pabrik Gula, Stasiun Ketelan sebagai area F&B, Stasiun Penguapan sebagai area Arcade, Stasiun Karbonatasi sebagai area Art & Craft, Besali Café sebagai F&B, Tjolomadoe Hall atau concert hall, dan Sarkara Hall sebagai multi-function hall,” kata Edison. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id