Press "Enter" to skip to content

Seleksi Calon Anggota KPU Kota Semarang Digugat

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Seleksi anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Semarang periode 2018 – 2023 sudah selesai. Namun proses seleksi ternyata meninggalkan persoalan hukum.

3 peserta seleksi yang dicoret sepihak usai dinyatakan lolos tahapan tes kesehatan dan wawancara menggugat. Mereka adalah Joko Riskiyono, Sri Indra C dan Juma’i. Gugatan telah didaftarkan ke PTUN pada 25 Oktober 2018, No 148/G/2018/PTUN.SMG. Pihak tergugat dalam kasus itu KPU RI dan Timsel Jateng VI.

Kuasa hukum tiga penggugat, Aditya menyatakan pihaknya menyoal keputusan KPU No 1327/PP.06-Kpt/05/KPU/X/2018 tentang Penetapan Keanggotaan Tim Seleksi Calon Anggota KPU Kabupaten/Kota Periode 2018 – 2023, tertanggal 11 Oktober 2018 yang diteken Ketua KPU RI Arief Budiman. Obyek gugatan juga menyasar pengumuman timsel No 25/PP.06-Pu/33/Tim-Sel/X/2018 tertanggal 22 Oktober 2018 yang ditandatangani Ketua Timsel Jateng VI Nur Hidayat Sardini.

“Sidang gugatan saat ini memasuki tahapan pemeriksaan,” kata Aditya kepada JoSS.co.id, Kamis (22/11).

Aditya menjelaskan SK KPU No 1327 menjadi alasan pembenaran pengaktifan kembali keanggotaan timsel oleh KPU. SK tersebut juga menginstruksikan adanya koreksi terhadap pengumuman No 23/PP.06-Pu/33/Tim-Sel/X/2018. Sehingga terbit pengumuman kedua, 25/PP.06-Pu/33/Tim-Sel/X/2018

“Karena SK itu, timsel menerbitkan pengumuman No 25 /PP.06-Pu/33/Tim-Sel/X/2018 tentang perbaikan hasil tes kesehatan n wawancara calon anggota KPU Jateng VI, yang didalamnya termasuk Kota Semarang, ada lima orang,” terangnya.

Pengumuman No 23/PP.06-Pu/33/Tim-Sel/X/2018 menyatakan ada 10 nama calon anggota KPU Kota Semarang yang lolos tes kesehatan dan wawancara. Mereka yakni Ahmad Zaini, Fitriah, Heri Abriyanto, Joko Riskiyono, Juma’i, Novi Maria Ulfah, Shinta Agustina, Sri Indra C Suyanto, Yuli Arinta Dewi.

Sedangkan pengumuman No 25/PP.06-Pu/33/Tim-Sel/X/2018, lima nama yang sebelumnya tidak lolos di seleksi kesehatan dan wawancara, bisa masuk. Yakni, Choirul Awaludin, Dewi Kustijanti, Nurkholik, Prasetyo Budi Widodo, Henry C Gultom. Mereka menggantikan Fitriah, Joko Riskiyono, Juma’i, Sri Indra C dan Yuli Arinta Dewi.

Dengan demikian komposisi 10 besar yang dinyatakan berhak ikut tahap akhir, fit and proper test adalah Ahmad Zaini, Heri Abriyanto, Novi Maria Ulfah, Shinta Agustina, Suyanto, Choirul Awaludin, Dewi Kustijanti, Nurkholik, Prasetyo Budi Widodo, Henry C Gultom.

Baca juga: MoU Diteken Besok, Aertra dan Medco Siap Bangun SPAM Semarang Barat Awal 2019

Dari 10 nama itu, akhirnya terjaring lima nama peringkat teratas. Yakni Henry Casandra Gultom, Suyanto, Heri Abrianto, Ahmad Zaini, Novi Maria Ulfah. Mereka dilantik definitif sebagai komisioner periode 2018 – 2023 pada 7 November 2018.

Informasi yang didapat, sebelum keluar pengumuman 25/PP.06-Pu/33/Tim-Sel/X/2018, ada pertemuan seorang komisioner KPU RI dengan Timsel Jateng VI, di Kantor KPU Jateng Jalan Veteran, Semarang, tanggal 11 Oktober 2018.

Ketua KPU Jateng Y Sudrajat membenarkan pertemuan tersebut. “Memang benar KPU RI datang ke KPU Prov Jateng dan bertemu dengan timsel. Tapi KPU Prov tidak diundang dan dilibatkan dlm pertemuan tersebut karena KPU Jateng memang tidak punya kapasitas untuk diundang dan dilibatkan. Jadi KPU Jateng tidak mengetahui isi pembahasan dalam petemuan tersebut,” papar dia.

Ketua Timsel Jateng VI Nur Hidayat Sardini menyatakan penggantian lima nama yang lolos seleksi kesehatan dan wawancara atas perintah KPU RI. Ia merujuk perintah di SK KPU 1327/PP.06-Kpt/05/KPU/X/2018. SK itu juga menjadi dasar timsel bekerja selama 1 bulan setelah habis masa kerja pada akhir September 2018.

“Perpanjangan (masa kerja timsel) juga didasarkan SK dari KPU itu sekaligus untuk mengganti nama yang ada. Sebelumnya kami sudah pernah laporkan ke KPU setelah kami menghasilkan sepuluh nama, itu kira2 Agustus tapi baru diproses oleh KPU setelah dua bulan, jadi memang lama,” kata dia.

Terkait pertimbangan koreksi sejumlah nama peserta seleksi, Nurhidayat menyatakan hal itu ranah KPU. “Kata KPU RI, dari 10 nama yang diserahkan oleh timsel, ada yang tidak memenuhi syarat untuk mengikuti uji kelayakan dan kepatutan. Kata KPU begitu,” pungkasnya. (Joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id