fbpx Press "Enter" to skip to content

PLN Dukung Pasokan Listrik NYIA 5 Megawatt

Sabtu, 17 November 2018
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – PT PLN Persero tengah menyiapkan jaringan dan pasokan listriknya untuk New Yogyakarta International Airport (NYIA) sebesar 5 megawatt.

Bandara Kulonprogo itu kini tengah memasuki tahapan konstruksi dan dijadwalkan beroperasi pada 2019.

Audi Damal, Senior Manager General Affairs, PLN Distribusi Jawa Tengah dan DI Yogyakarta menjelaskan, PLN tak hanya menyiapkan listrik untuk proses pembangunan NYIA semata, namun juga hingga pengoperasian bandara.

“Untuk NYIA, listrik sudah kita siapkan sekitar 5 megawatt. Jadi dari sisi ketenagalistikan, kita sudah siap. Sampai untuk tahap pengoperasian kita juga sudah siap,” katanya, beberapa waktu lalu seperti dikutip dari Tribunjogja.com.

Dia menambahkan, untuk wilayah Jateng-DIY, saat ini memiliki cadangan atau surplus pasokan listrik sebanyak 2.000 megawatt yang cukup untuk mendukung investasi di Jateng-DIY.

Oleh sebab itu, PLN siap mendukung infrastruktur yang lain seperti Jalan Tol Bawen Yogyakarta yang nantinya akan terhubung dengan New Yogyakarta International Airport.

PLN juga telah menyiapkan jaringan-jaringan baru untuk mendukung infrastruktur yang saat ini juga masih dalam proses pembangunan.

“Kita akan mendorong infrastruktur. Kalau untuk infrasuktur, sebenarnya yang paling utama adalah ketenagalistikan. Kita sudah siapkan untuk mendukung infrastuktur,” terangnya.

Baca juga: Berburu Jajanan Tempo Dulu Di Pasar Kebon Watu Gede

Sedangkan untuk kepentingan industri. “Kebutuhan listik paling besar untuk kawasan industri hanya maksimal sekitar 30 Megawatt. Kita yakin mampu memenuhi kebutuhan energi setiap investasi yang dilakukan Pemerintah,” katanya.

Anggota Komisi V DPR RI, Idham Samawi mengatakan dari paparan pihak PT Angkasa Pura I dan PT Pembangunan Perumahan-KSO (PP-KSO), diketahui bahwa NYIA akan mampu menampung penumpang hingga 14 juta orang secara umum atau 20 juta orang pada kapasitas puncaknya.

Hal itu akan membawa impact berupa semakin terbukanya jalur penerbangan langsung (direct flight) semisal dari Sidney, Tokyo dan lainnya tanpa harus transit terlebih dulu di Bali atau pun Jakarta.

Atas hal ini, Komisi V menilai rencana pembangunan jalan tol Bawen-Yogyakarta perlu dilanjutkan untuk mendukung konektivitas dan kelancaran transportasi darat tersebut.

Hal itu disebut Idham sebagai program yang konkret. Jangan sampai terjadi ketika pesawat sudah bisa langsung landing tanpa harus lewat Bali atau Jakarta tapi justru ada masalah di perjalanan daratnya. Misalkan terkait perhubungan darat dari lokasi bandara menuju area kota atau tujuan wisata.

“Penerbangan dari Bali ke Yogyakarta itu hanya satu jam. Kalau perjalanan daratnya malah sampai dua jam, sama saja omong kosong.

Komisi V sepertinya sepakat semua, menilai proyek tol ini harus jalan terus,”kata Idham di sela kunjungan spesifik Komisi V yang membidangi infrastruktur dan perhubungan ini ke proyek pembangunan NYIA di Temon, belum lama ini. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id