fbpx Press "Enter" to skip to content

Rukma Setyabudi: Pembangunan Infrastruktur Pedesaan Harus Diprioritaskan

Mari berbagi

JoSS, WONOSOBO, JAWA TENGAH – Ketua DPRD Jawa Tengah, Rukma Setyabudi, menyatakan bahwa pembangunan infrastruktur pedesaan terutama pembangunan jalan antar-desa dan antar-kecamatan masih harus diprioritaskan karena infrastruktur akan menjadi faktor penting dalam pembangunan ekonomi.

“Dari hasil evaluasi setelah melakukan kunjungan ke berbagai daerah, khususnya di Wonosobo, Temanggung, Purworejo dan Magelang, kondisi infrastruktur pedesaannya masih membutuhkan perhatian dan pembenahan. Masih banyak jalan antardesa yang kondisinya seperti kali sat (sungai kering-red) dan mendesak untuk dibangun,” kata Rukma Setyabudi, kepada JoSS.co.id, Sabtu (27/10).

Karena itu, kata alumni Program Doktor Administrasi Publik Undip ini, dirinya bersiap memperjuangkan agar di APBD (Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah) Jawa Tengah tahun anggaran 2019 pembangunan infrastruktur pedesaan tetap menjadi prioritas. Artinya alokasi anggaran yang tersedia harus mengedepankan belanja untuk pembangunan infrastruktur pedesaan setelah urusan wajib bisa dipenuhi.

“Tanpa infrastruktur pedesaan yang memadai, semua potensi yang dihasilkan desa menjadi tidak ada artinya. Tidak bisa menjadi komoditas yang kompetitif. Kalau ini dibiarkan, upaya mensejahterakan masyarakat pedesaan akan terganjal. Ini bisa membuat kesenjangan pedesaan dan perkotaan makin besar,” kata politisi yang tengah berjuang untuk masuk Senayan ini.

Menurut dia, ketersediaan infrastruktur jalan yang memadai bukan hanya mendorong pertumbuhan ekonomi pedesaan tapi juga menaikan tingkat kebahagiaan masyarakat pedesaan. Rukma mencontohkan, dengan mobilitas yang makin mudah dan efektif pelayanan kesehatan masyarakat juga makin mudah. Tingkat interaksi antarwarga juga akan meningkat. “Itu semua membuat orang makin bahagia,” tuturnya.

Dilandasi pemahaman tersebut, Rukma berjanji akan all out memperjuangkan aspirasi warga pedesaan di Magelang, Wonosobo, Temanggung dan Purworejo. Tidak ada kata lain, tegas pria asal Purworejo ini, untuk semaksimal mungkin memenuhi kebutuhan masyarakat yang mendambakan jalur transportasi di wilayahnya bisa memadai.

Baca juga: Konstruksi Jembatan Kalikutho Selesai Ruas Tol Semarang-Batang Siap Beroperasi

Menjawab pendapat bahwa pembangunan infrastruktur pedesaan adalah tanggung jawab pemerintah kabupaten, wakil rakyat di DPRD Jateng ini menganggap sistem anggaran harus saling sinergi. Tidak bisa kaku-kakuan, apalagi hanya dilandasi kepentingan sempit kewilayahan. Tiga jenjang pemerintahan, baik Kabupaten/Kota, Provinsi dan Pusat harus saling mengisi dan bersinergi agar keterbatasan anggaran tidak menjadi hambatan.

Rukma menuturkan, untuk pedesaan ada anggaran dari APBN, dari APBD Provinsi selain dari APBD Kabupaten. Ada kebutuhan yang tidak  bisa dipenuhi oleh Pemerintah Kabupaten, sehingga menjadi kewajiban Pemerintah Provinsi untuk mendukungnya. Kalau masih belum bisa dituntaskan, bisa didukung dengan dana Pemerintah Pusat dari APBN. Formasi seperti itu sudah lazim, kuncinya adalah komunikasi antar jenjang pemerintahan agar tidak terjadi tumpang-tindih.

“Memang pemahaman infrastruktur bukan hanya jalan saja. Soal jaringan penyediaan air bersih juga muncul sebagai persoalan di pedesaan. Ini harus kita cermati dan antisipasi dengan cepat agar tidak berkembang menjadi kesulitan besar. Juga soal irigasi pertanian, ini juga butuh perhatian,” kata Rukma Setyabudi.

Dikonfrontir bahwa pembangunan ke depan dicanangkan berfokus pada pembangunan manusia, dia tidak mengelak. Pembangunan manusia memang menjadi tujuan akhir dari pembangunan, tapi sampai kapan pun persoalan infrastruktur tidak akan berhenti. Minimal, kata dia, perawatan infrastrktur yang ada juga harus terus dilakukan.

“Jadi konsepsi pembangunan infrastruktur bukan bertentangan dengan konsep pembangunan sumber daya manusia yang mulai dicanangkan. Infrastruktur menjadi bagian integral dari pembangunan sumber daya manusia. Jadi tidak bisa dihadap-hadapkan begitu. Jadi kalau ada konsepsi baru, jangan terus diartikan konsepsi yang lama selesai. Pembangunan sama dengan pendidikan, terus bergulir sepanjang hayat,” tukasnya. (awo/ADV)

2 Komentar

  1. Pudjonggo Kristiawan Pudjonggo Kristiawan Senin, 5 November 2018

    Jln propinsi aja ada yg parrah. Contoh jl-Pagerejoo Wwonosobo hancur gara2 truk pasir Pdhl Pagerejo – Bedakah mulus.Sangat memalukan. Ditepi jl negara smg-buntu

  2. JoSS.co.id JoSS.co.id Senin, 5 November 2018

    Semoga aspirasi maupun informasi sedulur dpt didengar oleh wakil rakyat….

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id