Press "Enter" to skip to content

Pendapatan Capai 75% BLU Trans Semarang Optimistis Penuhi Target

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Badan Layanan Umum (BLU) Trans Semarang optimistis dapat memenuhi target pendapatan pada tahun ini sebesar Rp30,42 miliar menyusul pencapaiannya pada Oktober 2018 sebesar Rp22,80 miliar. Pendapatan dalam sehari rata-rata mencapai Rp86 juta.

Kepala BLU Trans Semarang Ade Bhakti Irawan mengatakan pendapatan tersebut diperoleh dari penerimaan tiket penumpang Bus Rapit Transit (BRT) Trans Semarang. Harga tiket Trans Semarang untuk kalangan umum Rp3.500/orang, sementara pelajar, mahasiswa, dan pemegang Kartu Identitas Anak (KIA) sebesar Rp1.000/orang.

“Pendapatan itu dari tiket penumpang Bus Rapid Transit (BRT) Trans Semarang,” katanya seperti dikutip dari Antara, Kamis (1/11).

Lebih lanjut dia menjelaskan Pada 2018, jumlah penumpang Trans Semarang ditargetkan mencapai sebanyak 12.847.536 orang, terbagi atas 7.030.816 penumpang umum dan 5.816.720 pelajar.

“Untuk target pendapatan pada tahun ini, jika dirupiahkan sebesar Rp30.424.576.000. Hingga periode 30 Oktober 2018 sudah terealisasi Rp22.808.300.327,” katanya.

Jika dipersentase, kata dia, sebesar 74,95 persen, sementara pendapatan rata-rata per hari mencapai Rp86.414.509 sehingga optimistis bisa mencapai target.

Dilihat dari jumlah penumpang sepanjang 2018, kata dia, cukup signifikan, baik dari kalangan umum maupun pelajar, seperti terlihat pada Januari 2018 sebanyak 26.567 orang/hari.

Baca juga: Caterpillar Grup Biayai Pembangunan Pabrik KA di Banyuwangi Senilai Rp450 Miliar

“Februari rata-rata 26.598 penumpang/hari, Maret sebanyak 27.389 penumpang/hari, kemudian berangsur naik pada Agustus sebanyak 28.983 penumpang/hari, dan September sebanyak 31.050 orang/hari,” katanya.

Sampai saat ini, Trans Semarang telah mengoperasikan sebanyak tujuh koridor, yakni Koridor I melayani rute Mangkang-Penggaron, Koridor II (Terminal Terboyo-Sisemut, Ungaran, Kabupaten Semarang).

Kemudian, Koridor III rute Pelabuhan Tanjung Emas-Sisingamaraja (Akpol), Koridor IV yang melayani Cangkiran-Bandara Ahmad Yani, dan Koridor V dengan rute Meteseh-PRPP (Pusat Rekreasi Promosi dan Pembangunan) Jateng, Semarang.

Koridor VI menghubungkan akses kedua perguruan tinggi negeri (PTN) di Semarang, yakni Universitas Diponegoro Semarang (Undip) di Tembalang dan Universitas Negeri Semarang (Unnes) di Sekaran, Gunungpati.

Rute Koridor VII dimulai dari Terminal Terboyo, Kaligawe, Woltermonginsidi, Jalan Soekarno-Hatta (Arteri), Lapak Sementara Pasar Johar, Jalan Pattimura, Kota Lama, Jalan Pemuda, Tugu Muda, Imam Bonjol, dan kembali ke Terminal Terboyo Semarang.

Rencananya, kata Ade, jika pendapatan dan target penumpang terpenuhi akan meningkatkan insentif bagi karyawan Trans Semarang pada awal 2019 sebesar 100 persen.

“Ini untuk memotivasi karyawan agar bekerja lebih semangat dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat. Pada 2018, ‘driver’ Trans Semarang juga telah mendapatkan kenaikan gaji,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id