Ngesti Pandawa

Pantai Butuh, Surga Tersembunyi Di Gunungkidul

Pantai Butuh
Pantai Butuh | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, GUNUNGKIDUL – Pantai Butuh, yang terletak di dusun Bedalo, Krambil Sawit, Saptosari, Gunungkidul, memang memesona.

Letaknya yang masih terpencil dan belum banyak dikunjungi wisatawan ini membuat Pantai Butuh bak surga tersembnunyi.

Kondisi alam membuatnya sangat cocok digunakan untuk acara kemah, terlebih lagi untuk anak- anak muda.

Jika beruntung, pengunjung akan mendapati warga yang mencari rumput laut saat keadaan laut sedang surut. Banyak juga ikan-ikan kecil yang terperangkap di bebatuan karang. Dengan jelas pengunjung dapat melihat ikan-ikan tersebut berenang.

Pantai Butuh menyajikan suasana yang alami dan keramahan dari warga lokal membuat pengunjung merasakan sejenak jauhnya dari keramaian kota.

Tak hanya itu, pantai Butuh juga menjadi salah satu destinasi wisata baru di Gunungkidul yang wajib dicoba oleh pengunjung. Tak kalah dengan pantai pasir putih lainnya di Gunungkidul.

Pengamat Ekonomi Cyrillus Harinowo mengatakan karakteristik wilayah di Bali tak ubahnya dengan Gunungkidul. Dia menyontohkan kawasan Nusa Dua Bali. Sebelum terkenal seperti saat ini, Nusa Dua juga dikenal sebagai daerah perbukitan kapur, kering dan tidak ada nilainya. Begitu dibangun, menjadi terkenal seperti itu.

“Karakteristik seperti ini dimiliki Gunungkidul. Bahkan karakteristik wisata pantai di Gunungkidul seperti kombinasi wisata Bali dan Labuhan Bajo,” katanya di Radika Paradise Villas & Cottages, Gunungkidul, seperti dikutip dari Harianjogja, belum lama ini.

Baca jugaFokus Pembersihan Poster ‘Jokowi Raja’ PDIP Belum Bawa Kasus Ini Ke Bawaslu

Untuk menunjang pariwisata di Gunungkidul, ada sejumlah hal yang harus dilakukan pemerintah. Mulai dari penataan kualitas SDM Gunungkidul hingga penataan spot-spot pariwisata. “Kegiatan pelatihan-pelatihan khusus kepada masyarakat dan para pelaku pariwisata harus dilakukan,” katanya.

Selain itu, pengembangan wisata di Gunungkidul juga harus didukung dengan perencanaan yang matang dan dana investasi yang memadai. Berkaca pada pengembangan wisata di Lombok, pemerintah menggelontorkan dana Rp15 triliun. “Dari jumlah itu, baru Rp4 triliun yang dipakai. Tapi Lombok sudah banyak dikunjungi wisatawan,” katanya.

Keyakinan Harinowo terkait pengembangan destinasi wisata di Gunungkidul bukan tanpa alasan. Saat ini kata Harinowo, pemerintah mengebut proses pembangunan New Yogyakarta Internasional Airport (NYIA) agar bisa beroperasi pada April 2019 mendatang.

Pemerintah juga membangun akses besar-besaran ke pesisir Selatan Gunungkidul melalui Jalan Jalur Lintas Selatan (JJLS). Salah satu tujuannya, kata Harinowo untuk meningkatkan kunjungan wisatawan.

“Kalau JJLS beroperasi, tentu akan memperpendek waktu perjalanan dari NYIA. Kalau dari Jogja jarak tempuh bisa tiga jam, kalau dari NYIA lewat JJLS ke sini jarak tempuh hanya sekitar satu seperempat jam saja,” katanya. (Wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*