Press "Enter" to skip to content

Guru Besar di Indonesia Tak Gentar Bersaing Dengan Guru Besar Asing

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Kalangan guru besar di Indonesia mengaku tidak khawatir terhadap kebijakan pemerintah yang akan membuka masuknya guru besar asing ke Tanah Air melalui program World Class Professor (WCP).

Kebijakan pemerintah itu sempat memicu polemik dikalangan akademisi karena sebagian besar berpendapat hadirnya profesor luar negeri itu akan menyaingi peran para guru besar di Indonesia.

Majelis Dewan Guru Besar (MDGB) Prof. Iriyanto Widisuseno meminta kalangan akademisi di Indonesia tak perlu khawatir. Dia menilai hadirnya profesor asing itu sudah merupakan suatu keharusan di tengah era globalisasi untuk menghadapi revolusi industri 4.0, tak terkecuali di bidang pendidikan.

MDGB merupakan organisasi kalangan akademisi yang terdiri dari perkumpulan para guru besar di 11 perguruan tinggi negeri berstatus badan hukum (PTN-BH).

“Saya rasa masuknya guru besar asing ke Indonesia merupakan kemestian di era globalisasi. Kita tidak boleh alergi, apalagi sampai anti dengan kehadiran guru besar asing. Kita, dari MDGB tidak mempermasalahkan. Itu justru akan menjadi tantangan bagi kami untuk mempersiapkan SDM [sumber daya manusia] yang tidak kalah saing dengan guru besar dari luar negeri,” terang Guru Besar Ilmu Budaya Universitas Diponegoro (Undip) itu, belum lama ini.

Baca juga: Uji Coba Pengalihan Arus Lalu Lintas Malioboro Akhir November

Seperti dikutip dari Solopos, Iriyanto menjelaskan masuknya guru besar asing melalui program WCP salah satunya bertujuan mengoptimalkan jurnal atau publikasi internasional. Saat ini Indonesia berada di urutan kedua di antara negara-negara ASEAN dalam publikasi internasional dengan jumlah 20.610 publikasi terindeks Scopus.

Senada diungkapkan Ketua Komisi A MDGB, Prof. Koentjoro. Guru Besar Fakultas Psikologi Universitas Gadjah Mada (UGM) itu mengaku tidak mempermasalahkan hadirnya guru besar asing di Indonesia.

Meski demikian, ia meminta pemerintah untuk tetap mengoptimalkan sumber daya lokal sehingga mampu bersaing dengan profesor dari luar negeri. Untuk bersaing, pemerintah juga perlu meningkatkan standardisasi fasilitas pendidikan di Tanah Air setara dengan luar negeri.

“Saran saya, agar dapat bersaing, tak sekadar sumber daya manusia yang digenjot. Fasilitas pendukung juga perlu. Fasilitas laboratorium di tiap PTN di Indonesia masih kalah jauh dengan luar negeri. Ini yang sebenarnya perlu dievaluasi sekaligus menjadi pekerjaan rumah. Jangan sampai, profesor luar negeri ke Indonesia, kita yang harus menahan malu atau mungkin ditertawakan,” tutur Koentjoro. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id