Press "Enter" to skip to content

Digelontor Rp6 Miliar, Puncak Telomoyo Bakal Jadi Destinasi Andalan Jateng

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pemerintah Provinsi Jawa Tengah siap mengembangkan potensi “sport tourism” kawasan puncak Gunung Telomoyo. Anggaran sebesar Rp6 miliar bakal digelontorkan untuk membenahi infrastruktur pendukung.

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengatakan pihaknya siap mengucurkan dana Rp6 miliar untuk biaya pengembangan wisata olahraga (spor tourisme) di kawasan puncak Gunung Telomoyo, yang terletak di Desa Dalangan, Kecamatan Ngablak, Kabupaten Magelang.

Dia menuturkan menyebut panorama puncak Telomoyo yang mampu memicu adrenalin tidak kalah bagus dari spor tourism di Bali. Untuk itu, peran pemerintah kabupaten Magelang diminta segera mengajukan proposal pembangunannya.

“Tinggal kabupaten mengajukan, dananya sudah siap. Sebenarnya pembangunan jalan ini dilakukan tahun lalu. Tapi pengajuannya dari kabupaten ke provinsi yang belum. Cuma sekitar Rp6 miliar,” kata Ganjar saat menyaksikan 4th Gantole Telomoyo Cup 2018, seperti dikutip dari Antara, Kamis, 13 September 2018.

Gunung Telomoyo masuk  di wilayah Kabupaten Semarang, Kabupaten Magelang, dan Kota Salatiga. Ganjar menegaskan komitmen masing-masing pemerintah daerah untuk ikut membantu pembangunan infrastruktur ke kawasan Gunung Telomoyo.

Ganjar menjelaskan sebenarnya, pembangunan jalan menuju puncak Gunung Telomoyo sudah dilakukan tahun lalu, tapi pemerintah daerah belum mengajukan anggaran pembangunan infrastruktur.

Baca juga : Bunker di Balaikota Solo Mulai Ramai Dikunjungi Wisatawan

Kejuaraan “4th Gantole Telomoyo Cup 2018” dari puncak Gunung Telomoyo digelar selama lima hari, tanggal 11-16 September 2018.

Para atlet gantole harus melayang dari puncak gunung berketinggian 1.894 meter di atas permukaan laut (dpl) itu menuju lokasi pendaratan di Sraten, Kecamatan Tuntang, Kabupaten Semarang.

Gantole Telomoyo Cup yang digelar setiap tahun memang menjadi rujukan pecinta olahraga yang memacu adrenalin tersebut.

Sekretaris Jenderal Federasi Aero Sport Indonesia, Cepi Nasution, menyatakan pilot luar negeri pun banyak yang merekomendasikan puncak Telomoyo sebagai tempat diselenggarakannya olahraga Gantole.

“Beberapa negara dari Asia dan Eropa, pilotnya sangat suka tempat ini. Makanya tahun depan kami agendakan ajang internasional,” ujar Cepi.

Namun, Cepi menilai infrastruktur menuju Gunung Telomoyo harus memadai sebelum menggelar kompetisi berskala internasional. Cepi mengeluhkan kondisi jalan banyak yang sudah rusak.

“Kalau mau kejuaraan dunia harus diperbaiki. Jalan, tempat landing, dan toilet. Agar tempat ini jadi trademark. Orang luar suka jika masuk desa-desa kayak gini,” ungkap Cepi.

Kepala Dinas Pemuda, Olahraga, dan Pariwisata Provinsi Jawa Tengah Urip Sihabudin menambahkan pihaknya terus menggenjot jumlah kunjungan wisatawan nusantara maupun wisatawan mancanegara melalui “sport tourism” yang bertaraf internasional.

“Saat ini, minat masyarakat menerapkan gaya hidup sehat sembari menikmati pemandangan yang menawan makin besar sehingga kami menawarkan ‘sport tourism’,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id