fbpx Press "Enter" to skip to content

Direvitalisasi, Stasiun Tugu Bakal Bisa Tampung 14.000 Penumpang

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – PT KAI dan Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) tengah menggodog rencana revitalisasi Stasiun Tugu Jogja agar mampu menampung lebih banyak calon penumpang. Setelah direvitalisasi, stasiun tersebut diperkirakan mampu menampung sekitar 14.000 orang.

Wali Kota Yogyakarta, Haryadi Suyuti usai pemaparan rencana revitalisasi Stasiun Tugu di Kompleks Kepatihan Kantor Gubernur DIY mengatakan saat ini konsep revitalisasi tersebut masih dimatangkan oleh sejumlah pihak terkait, seperti PT KAI, Pemerintah kota (Pemkot) Yogyakarta, dan Pemda DIY.

“Ada rencana pengembangan kawasan Stasiun Tugu ya,” katanya, seperti dikutip dari Detik, Senin (15/10).

Dia menambahkan kini Pemkot Yogyakarta bersama PT KAI masih mematangkan konsep revitalisasi tersebut. Termasuk mematangkan konsep kereta bandara yang menghubungkan New Yogyakarta International Airport (NYIA) atau Bandara Kulon Progo dengan Stasiun Tugu.

“Ya kan kita harus mengantisipasi pertama kereta bandara. Juga harus dilaporkan nanti kesiapan pemerintah kota yang dalam hal ini sebagai tuan rumah. (Stasiun) Tugu kan di kawasan hukum pemerintah kota,” paparnya.

Selain menyiapkan kereta bandara, lanjut Haryadi, Pemkot masih mematangkan desain Stasiun Tugu karena kapasitasnya akan diperbesar hingga dua kali lipat.

“Konsep ideal sekarang itu kan 7 ribuan penumpang (di Stasiun Tugu) per hari. Harapannya (setelah direvitalisasi) ya bisa sampai 14 ribu penumpang. Rencananya (dibangun) mulai 2019,” tuturnya.

Baca juga: BPR Dituntut Untuk Mengembangkan Layanan Berbasis Teknologi

Direktur Manajemen Aset 6 PT KAI, Dody Budiawan mengatakan dalam revitalisasi Stasiun Tugu ini bertujuan untuk meningkatkan kapasitas yang lebih besar dan menjadi semacam pusat pemberhentian kereta skala besar.

Terkait biaya, Dody enggan menyebutkan nominalnya, karena master plan revitalisasi Stasiun Tugu masih dalam proses pembahasan sehingga belum diketahui besaran kebutuhannya.

“Masih dibuat master plannya. Nanti saja dilihat kalau sudah jadi. (Rencananya) di situ (Stasiun Tugu) ada kereta bandara, ada kereta yang jarak jauh, ada yang juga (kereta) antar kota,” tutupnya.

Stasiun Yogyakarta atau lebih dikenal Stasiun Tugu diresmikan tahun 1887 oleh pemerintahan Belanda, Berperon pulau dengan dua kepemilikan, yaitu untuk sisi selatan milik Nederlands – Indische Spoorweg Maatshaapii (NIS) dengan lebar sepur 1.435 mm, sedangkan sisi utaranya milik Staatsspoorwegen (SS) dengan lebar sepur 1067 mm.

Stasiun ini merupakan salah satu stasiun yang cukup tua, stasiun ini memiliki arsitektur yang unik. Stasiun yang terletak pada ketinggian +113 meter ini merupakan stasiun terbesar yang berada dalam pengelolaan PT KAI Daop VI Yogyakarta.

Stasiun Yogyakarta terbagi menjadi dua emplasemen, yaitu emplasemen utara yang memiliki enam jalur kereta api dengan jalur 5 sebagai sepur lurus pertama dan emplasemen selatan yang memiliki tiga jalur kereta api dengan jalur 3 sebagai sepur lurus kedua.

Stasiun ini pernah menjadi tujuan akhir perjalanan kereta luar biasa Presiden RI Pertama Ir. Soekarno  saat memindahkan ibu kota dari Jakarta ke Yogyakarta. Kini stasiun tersebut ditetapkan sebagai cagar budaya oleh Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id