Press "Enter" to skip to content

Conchita Caroline Merasakan Mesin Lion Air JT 610 Menderu Aneh

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Presenter Conchita Caroline telah merasakan ada yang aneh dengan mesin Lion Air JT 610 karena suara mesin menderu tak seperti biasanya.

Ya, Conchita Caroline adalah salah satu penumpang pesawat Lion Air bernomor PK-LQP itu terbang dari Denpasar ke Jakarta, Minggu, 28 Oktober 2018, malam sebelum pesawat nahas itu jatuh.

Kesaksian Conchita yang diposting lewat Instagram Stories, pesawat yang ditumpanginya itu memiliki masalah teknis yang tidak dijelaskan oleh petugas. Dia hanya mendengar suara mesin yang aneh.

“Kita dibawa menuju runway sampai akhirnya take off dengan suara mesin yang berbeda dari biasanya, khususnya di sisi sebelah kanan badan pesawat,” tulisnya seperti dirilis Detik.com.

Dia mengaku kondisi suara mesin tersebut tidak berubah selama penerbangan dan itu agak membuatnya khawatir.

“Suara mesin pun nggak mengalami perubahan selama penerbangan, tetap menderu-deru aneh,” lanjut Conchita.

Conchita merasa beruntung saat akhirnya pesawatnya mendarat dengan selamat di Jakarta. “Leganya maksimal.. akhirnya tiba meskipun banyak masalah & jam kedatangan meleset jauh,” tulisnya.

“Setidaknya kami masih dalam lindungan-NYA, masih diberikan kesempatan bertemu keluarga dirumah,” lanjut Conchita.

Sebelumnya Conchita juga menceritakan tentang delay yang dialami untuk penerbangannya. Saat itu, pesawatnya seharusnya take off pukul 18.15 WITA namun ditunda hingga pukul 19.30 WITA.

Para penumpang sempat marah-marah dan meminta pintu pesawat dibuka karena kepanasan dan bahkan ada yang muntah-muntah karena kekurangan oksigen.

Baca juga: Desa Wisata Kiringan Tawarkan Nikmati Jamu Sambil Melihat Proses Meraciknya

Dan keesokan paginya, pesawat tersebut terbang dengan rute Jakarta-Pangkalpinang. Baru sekitar 13 menit mengudara, pesawat itu hilang kontak dan dipastikan jatuh di perairan Karawang. Kemungkinan tidak ada penumpang selamat dari peristiwa tersebut.

Menurut Conchita, awalnya tak ada penumpang yang mengetahui soal masalah pesawat tersebut. Para penumpang hanya tahu, jadwal penerbangan pesawat tersebut delay sekitar satu jam.

Conchita baru mengetahui ada masalah teknis setelah dirinya naik ke pesawat. Penumpang terpaksa menunggu lebih dari 30 menit.

“Itu pun lama nggak take off, mesin beberapa kali mati & AC-pun mati,” tulisnya.

“Sempat keluar parkiran & bergerak menuju runway tapi karena ada ‘kesalahan tekhnis’ yang ngga sedikit pun dijelasin ke penumpang, akhirnya pesawat kembali ke parkiran,” lanjut Conchita.

Menurut Conchita, banyak penumpang marah-marah akibat hal itu. Beberapa penumpang memaksa awak kabin untuk membuka pintu pesawat karena kepanasan. (wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id