fbpx Press "Enter" to skip to content

Begini Progres Pembangunan SPAM Semarang Barat

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Konstruksi pembangunan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Semarang Barat bakal dilakukan awal 2019 menyusul proyeksi PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (PII) terkait proses efektifnya penjaminan terhadap proyek tersebut pada akhir November 2018.

SVP Corporate Secretary & Communications PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (PII) Indra Pradana Singawinata mengatakan bahwa perseroan telah menandatangani head of agreement dengan PT Air Semarang Barat dan PDAM Tirta Moedal.

PT Air Semarang Barat merupakan badan usaha bentukan PT Aetra Air Jakarta dan PT Medco Infrastruktur Indonesia, konsorsium yang menenangi lelang proyek dengan nilai penawaran Rp458 miliar.

Adapun, PDAM Tirta Moedal adalah penanggung jawab proyek kerja sama (PJPK) dalam proyek ini.

“Dengan adanya HoA [head of agreement], proyek ini disetujui untuk diberikan penjaminan dan itu akan efektif pada akhir November nanti saat perjanjian penjaminan,” kata Indra seperti dikutip dari Kabar24, Kamis (11/10).

Penjaminan yang diberi PII, tuturnya, mencakup alokasi risiko yang menjadi bagian dari pemerintah.

Dia memberi contoh salah satu risiko yang akan dijamin adalah debit air. PII akan memberi jaminan bila debit air yang dipasok ke badan usaha pelaksana tidak sesuai dengan perjanjian.

Baca juga: Pemenang Lelang Proyek Tol Semarang-Demak Diumumkan November

SPAM Semarang Barat mendapat pasokan air dari Waduk Jatibarang. Lewat pipa transmisi, air akan mendistribusikan air ke 31 kelurahan di 3 kecamatan dengan estimasi sebanyak 60.000 sambungan rumah.

PT Air Semarang Barat akan membangun instalasi pengolahan air dan pipa transmisi sepanjang 10,50 kilometer. Kerja sama dengan badan usaha menggunakan skema bangun, guna, dan serah (build, operate & transfer/BOT) selama 25 tahun.

Pjs. Direktur Utama PDAM Tirta Moedal M. Farchan mengemukakan bahwa tambahan pasokan air dari SPAM Semarang Barat akan menambah cakupan pelayanan ke level 80%.

Menurutnya, saat ini tingkat cakupan pelayanan baru mencapai 62%. Secara pararel, PDAM Tirta Moedal juga akan membangun dua proyek SPAM lain agar level cakupan mencapai 100%.

Secara keseluruhan, investasi pada proyek Semarang Barat mencapai Rp1,20 triliun.

Farchan menyebutkan bahwa investasi tidak seluruhnya dibebankan kepada badan usaha agar tarifnya tetap terjangkau.

Oleh karena itu, pemerintah pusat melalui Kementerian Pekerjaan Umum & Perumahan serta Kementerian Keuangan memberi dukungan pendanaan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id