Press "Enter" to skip to content

Tak Dapat Izin Industri Pabrik Pengolahan Rajungan Tutup

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Kepala Dinas Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Kota Semarang tidak memberikan Izin Usaha Industri (IUI) bagi PT Prima Cakrawala Abadi Tbk karena tempat usahanya tidak berada di kawasan industri.

Pabrik yang selama ini bergerak di bidang usaha pengolahan rajungan dengan skala ekspor itu terpaksa menghentikan sementara operasional pabrik di Kota Semarang, Jawa Tengah.

Dalam surat jawaban atas permohonan izin usaha, Kepala Dinas Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Kota Semarang No. 503/611 pada 2 Agustus 2018 menjelaskan PT Prima Cakrawala Abadi Tbk dengan kode emiten PCAR ini tidak mendapatkan IUI dari instasi terkait mengingat kantor dan pabrik PCAR yang berlokasi di Jl. K.R.T. Wongsonegoro, Kota Semarang tidak berada di kawasan industri. Kawasan itu seharusnya diperuntukan untuk permukiman.

Sekretaris Perusahaan Prima Cakrawala Abadi, Baradian Ferry, mengungkapkan pemberhentian sementara kegiatan produksi tersebut akan berdampak pada target ekspor per bulannya, yaitu dari lima kontainer per bulan menjadi tiga kontainer per bulan.

Baca juga : Ramaikan Pasar Banjardowo Pemkot Semarang Kembangkan Terminal Angkot dan BRT

Hal itu, lanjut dia  juga berdampak pada nasib karyawan. Baradian menjelaskan sebagian besar karyawan atau tenaga ahli yang bekerja di kantor Prima Cakrawala Abadi di Semarang karena perusahaan tersebut berhenti beroperasi dengan jangka waktu yang tidak ditentukan.

“Tidak adanya izin dari pemerintah ini, kami terpaksa menghentikan operasi. Hal ini sangat disayangkan karena akan menurunkan ekspor rajungan yang setiap bulannya mencapai lima container ini hanya bisa direalisasikan tiga container yang merupakan hasil dari produksi luar pulau,” katanya dalam keterangan tertulis, Sabtu (15/9).

Kendati begitu, PCAR akan tetap fokus pada kegiatan ekspor dan produksi rajungan di kedua anak usaha yang dimiliki, yakni PT Karya Persada Khatulistiwa (KPK) di Indramayu, Jawa Barat dan PT Nuansa Cipta Magello (NCM) yang berada di Makassar, Sulawesi Selatan.

Sepanjang tahun berjalan, kinerja saham PCAR telah terbang hingga 1.069,29% menjadi Rp2.970 per saham. Dalam laporan keuangan, penjualan PCAR per semester I/2018 senilai Rp86,8 miliar, naik 19,34% dari posisi Rp72,73 miliar.

Sementara itu, dari sisi gerografis, penjualan PCAR sebanyak 93,6% dipasarkan ke luar negeri dan sisanya dalam negeri. Sementara itu, rugi bersih yang dibukukan senilai Rp3,62 miliar pada semester I/2018, kian dalam dari posisi Rp2,9 miliar pada semester I/2017. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id