Press "Enter" to skip to content

Betahwalang, ‘Kampung’-nya Rajungan

Mari berbagi

JoSS, DEMAK – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menetapkan Desa Betahwalang, Kecamatan Bonang, Kabupaten Demak, Jawa Tengah (Jateng) sebagai objek wisata Kampung Rajungan, menyusul tingginya potensi hasil tangkapan rajungan di wilayah itu.

Dirjen Perikanan Tangkap KKP Sjarief Widjaya, mengatakan setelah ditetapkan menjadi Kampung Rajungan, masyarakat diminta untuk tidak menangkap rajungan yang sedang bertelur di wilayah Betahlawang.

Hal itu, lanjutnya dilakukan untuk menjaga kelestarian jenis kepiting laut dalam ini. ”Mulai saat ini, masyarakat diimbau untuk tidak menangkap rajungan yang sedang bertelur, guna menjaga kelestarian rajungan,” katanya saat memberikan sambutan pada acara penyerahan bantuan bubu bagi nelayan Betahlawang, baru-baru ini.

Sjarief juga meminta masyarakat juga menjaga kelestarian mangrove serta memastikan Betahlawang bebas dari sampah serta menata wilayah ini menjadi cantik agar semakin menarik bagi wisatawan.

Lebih jauh Sjarief mengungkapkan KKP siap memberikan bantuan jaring pengaman yang dapat memisahkan rajungan indukan dan anakan sehingga rajungan anakan bisa lepas ke laut sedangkan indukannya bisa dikembangbiakkan lagi atau dipanen.

Sementara itu, Bupati Kabupaten Demak M. Natsir mengungkapkan Kabupaten Demak merupakan salah satu penghasil rajungan terbesar di Indonesia. Untuk itu, pihaknya siap mendukung penetapan Desa Betahwalang sebagai kampung rajungan.

Di tempat yang sama, Kepala Desa Betahwalang Khoirul Umam mengungkapkan masyarakat Betahlawang sudah menyiapkan diri jauh hari sebelum penetapan Betahlawang sebagai kampung rajungan dengan membersihkan sampah secara rutin.

Bahkan katanya, ada anggaran khusus untuk memastikan kebersihan Betahlawang. (dodo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id